Oleh-Oleh Mudik

Jauh-jauh hari sebelum acara mudik, reka rencana udah disusun sedemikian rupa. Daftar makanan yang diincar udah di list. Bumbu dapur beserta teman-teman isi lemari dapur begitu pula. Destinasi buat ngelayap tak luput dari catatan. Dan, yang terpenting saya pengen liat penampakkan hasil tulisan yang telah dimuat di berbagai media itu.

Sumpeh, penasaran banget, sejak nyemplung di dunia tulis-menulis, efektifnya di taun 2012, belum satupun karya yang saya pegang. Artinya, benar-benar memegang buku ataupun media cetak (koran, tabloid, majalah) yang ada tulisan sayanya.

Dikeluarkanlah sama bapak benda-benda kertas itu dari lemari. Alamakkk… banyak amat. Meskipun tulisan sayanya cuman satu atau setengah halaman koran, bapak mengarsipnya satu edisi koran itu. Kalau majalahnya sih, emang gak mungkin disobek yang ada artikelnya saya doang, dong ya? Apalagi buku 😀

Sebagian diantaranya udah pada kuning dan berdebu. Sambil buka sekilas-sekilas, saya senyum-senyum lihat penampakan tulisan ndiri. Rencananya sih, sejak dari UK, niat banget mau dipotoin buat arsip. Tapi ribet juga. Toh sebagian udah saya dapatkan dari versi digitalnya. Baik yang gratisan maupun yang beli lewat SCOOP.

“Jadi, mau dibawa gak nih?” tanya bapak.
Pengen sih. Tapi mana mungkin? membaca aja aku sulit, hahaha… (korban iklan anak tahun 80’an)
Terpaksa, karena keterbatas jatah bagasi yang hanya 23kg itu, saya hanya mampu membawa belasan buku saja. Semua majalah bukti terbit tak satupun yang terbawa, ihiks.

Buku-buku yang saya bawa itu diantaranya, buku antologi saya, buku hasil GA/kuis yang digelar teman maya (malah ada yang sejak jaman MP), buku yang dikasih sama penulisnya langsung, yang dapat beli juga ada.

Sungguh, sebenarnya saya pengen banget bawa semua itu buku. Terutama yang dikasih teman-temin penulis sekalian. Tapi, ya gitu deh…
Jadi maaf, jika buku pemberian teman-temin n bukter majalah dari pemred yg kece gak kebawa ke UK. Semoga mudik berikutnya, bisa kebawa, plus yang baru dibeli n dikasih beberapa minggu yang lalu.

Nah, sejak pulang mudik awal Januari, saya sakit cukup lama. Jadi bawaannya lemes, pengennya leyeh-leyeh mulu. Cocok banget sama cuaca yang dingin sambil baca buku teman-temin penulis sekalian.

Tapi kenapa ya? Kebanyakan baca jadi males nulis? Masa dalam sebulan cuman ngasilin 1-2 tulisan doang? Hufff… malas ini membunuhkuuuuu (pegang mik ala Ryan The Massive). Membunuh kebiasaan nulisku maksudnya.

Ini nih penampakkan bukunya teman-teminku.

photo 3

4 thoughts on “Oleh-Oleh Mudik

Leave a Reply to ira Cancel reply