Lampu Ajaib

Beberapa hari lalu saya ke puskot (Cie.. puskot, ini kata jadul amat, ketauan deh ABG 80’an – 90’an) untuk satu urusan. Sambil arah pulang, saya masuk ke salah satu Charity Shop yang ngejual babe.

Charity ini, meski ngejual barang seken, tapi kualitasnya masih bagus-bagus banget. Perabotan yang dipajang mulai dari meja kayu jadul nan klasik, sampai barang elektronik modern juga ada. Setelah clingak-clinguk, mata ini jatuh hati pada lampu sudut yang imut. £3? 60 ribu perak?  Ehmm, boleh jugalah. Saya ambil, pergi ke kasir, lalu pulang.

Sesampainya di rumah, itu lampu imut saya colokin kabelnya. Loh, kok, ngak nyala? Beuh… mentang-mentang babe. Sialan! kurang asem tuh toko! Ya sutralah, nanti pulang si Yayang, minta dibenerin, biasa.

Sempet dongkol dalam ati. Gini nih, saya tuh bukan tipe emak-emak yang hobi belanja n detail saat berbelanja. Jika nemu barang yang cocok, ya udah, ambil, bayar, pulang. Kalau gak cocok, ga sesuai ukuran, menyesal kemudian. Pokonya saya ga bakal beli barang sampah lagi di charity shop itu.

Karena kelupaan bilang sama si Yayang, itu lampu imut ga dibenenerin juga. Beberapa hari kemudian, jelang magrib, si bungsu kayak anak ayam yang kedinginan. Si DeAl duduk nyender di radiator aka pemanas ruangan. Karena lampu ruang makan gak cukup terang, maka dia hendak menyalakan si lampu imut. Kebetulan colokannya udah on. De Al bingung, biasanya di antara kabel itu ada saklar on offnya, kan? ini gak ada.

Loh? Si DeAl heran. Saya juga heran. Tiba-tiba lampu itu nyala sendiri.
Loh? nyalanya lebih terang.
Loh? terangnya tambah terang.

Ealah.. setelah otak loading sekian detik, saya baru ngeh. Ternyata lampu itu nyalanya berdasarkan sensor sentuh. Udah deh, udah gitu jadi pada norak. Saya dan Alba colek-colek itu lampu. Colek lagi, pegang lagi, sentuh lagi. Mati, redup, terang, terang banget, mati lagi. Gitu dan gitu seterusnya. Hahaha.. norakkk…

Sayang, gak bisa kasih penampakan videonya, cuman fotonya doang 😀

lampu

 

 

8 thoughts on “Lampu Ajaib

    1. Kang Syafaat punya juga ya?
      Saya kan belinya di toko barang antik. jangan” ini termasuk barang antik yang jadul, gitu ya? 😀

Leave a Reply to ira Cancel reply