Jalan-Jalan dapat Uang

Jaman sekarang, rasanya, plesiran bukan lagi masuk kebutuhan tertier (cie.. inget pelajaran SD apa SMP taun 80’an) 😀

Jaman sekarang, jalan-jalan/plesiran/liburan/traveling/backpack, apapun itu sebutannya, rasanya udah masuk ke dalam kebutuhan kedua. Yang bertujuan untuk melepas penat akan rutinitas yang kita lakoni hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, ya gak?

Apapun jenis liburannya, kamu bisa loh menjual cerita perjalananmu itu. Seperti yang saya lalukan, heuheu.. matre.

Dulu, saya kalau jalan, ya jalan aja. Lama-lama, saya pikir, lidah dan otak saya belum tentu mampu menyimpan semua perjalanan saya yang nanti bisa diceritakan kepada anak cucu… ttsaaaahh… panjang amat mikirnya 😛

Etapi, bener kejadian loh, catatan perjalanan saya itu sudah berwujud buku yang bisa saya wariskan ke anak cucu 😀

Kebayang, ntar klo udah jadi nenek, (time flies, init?) saya akan bilang: “Ini loh, cu.. nenek pernah travel ke sini, ke sini, ke sini dst, sambil menunjukkan buku saya 😀

Kembali ke laptop! topik. Jadi, dulu saya suka menuliskannya di blog. Waktu itu masih jaman MP, dengan akun ceuosi. Tapi kemudian MP digusur :( Jadi males ngeblog lagi deh.

Tapi, semua ada hikmahnya. Setelah rumah maya saya digusur, curhatan saya ganti wadah. Yang asalnya di blog, jadi di media cetak. Jatuh bangun saya mengirimkan tulisan ke media (lebayyy…) mulai awal 2012.

Sekalinya mejeng di media senengnya gak ketulungan, jadi tambah semangat deh. Salah satu genre favorit saya adalah tulisan perjalanan. Karena nulisnya ringan. Udah jalan-jalan, otak jadi fresh, nulis jadi semangat, dikirim ke media, eh dapat honor pulak 😉

Sekarang kita hitung, ada berapa puluh media yang betebaran di Indonesia. Baik koran lokal maupun nasional, baik majalah pria, wanita, keluarga, traveling, dll. Ehmm.. lahan yang bagus untuk kita jajal kan?

Makanya, buruan jajal…

Ada yang bilang, tapi kan maen kudu ngemodal duit. Ye… anggap aja kalu kita udah niat maen, itu ga termasuk modal. Kan emang niatnya mau jalan 😀

Beda cerita, kalu emang sengaja travel buat bikin tulper. Etapi, maen/travel/jalan/backpack, apapun itu namanya, gak kudu keluar uang banyak, kok. Asal kamu pintar nyari destinasinya. Gak usah jauh-jauh, asal ada nilai jual wisatanya. Percaya ga? di tulisan saya ini, modalnya cuman urunan 50 rebu doang. Klo gak percaya, tanya aja kang Rudy, ketua KUJnya. 😉

Satu tip lagi, cari destinasi yang ga itu-itu aja. Kebayang ga? udah jauh-jauh ke Bali (dengan niat nyari bahan tulper), maen ke kuta n tempat yang itu-itu aja, trus pas nawarin ke beberapa media, trus editornya bilang: “Maaf destinasi itu udah sering diulas.” Majleb banget kan? sakitnya tuh di sini! nunjuk dompet 😛

Jadi, ya gitu deh. Kesimpulannya:

  • Kalu maen/travel/jalan-jalan/backpack/plesiran, dibikin tulpernya,  kirim ke media.
  • Cari destinasi yang gak itu-itu aja. Etau gak? sy pernah bikin tulper dengan destinasi kuburan? ga percaya? silakan merapat ke sini.
  • Cari destinasi yang dekat tapi bernilai jual tulper.
  • Kalu dimuat di media, kesenangannya jadi dobel. Udah refresing, bersenang-senang, dapet duit pulak 😉

Ini contoh point 3, cari destinasi yang dekat, tapi bernilai jual tulper. Karena waktu itu lagi ada event bagus.
Lokasi: kota sebelah, Kota Tua Tewkesbury.

Dimuat di Koran Republika minggu ke-2 Desember. Lagi-lagi males mosting, baru kali ini dipajang di blog 😉

leisurepublika tewkesbury1

leisurepublika tewkesbury2

 

 

18 thoughts on “Jalan-Jalan dapat Uang

  1. Setuju banget dah sama yang ini. Artikel saya pertama kali tayang juga masih dalam kota delhi. artikel ke 2, 3, 4, 5 masih Sekitaran Delhi. Sama Mbak, kuburan juga masuk artikel. gimana kita mumbungkusnya dalam cerita. Tsahhhhhhh. suka sama gaya penulisan mbak yang satu ini, kagak usah ngalor ngidul. To The Point. 1000 Thumbs

  2. Ih, Ira, dr jaman MP jg aku mah suka suka maen ke keluarga pelancong yang selalu istiqomah ngadpet blog 😀
    Iranya aja jarang ke rumahku :)
    Yaiya.. soalnya aku ga istiqomah ngeblognya, angin-angin gitu… kontennya jg kadang GeJe 😀

  3. Wah, sama, selama berada di luar negeri (jadi TKW maksudnya) saya juga menuliskannya di Multiply. Sayang MP digusur, saya jadi hilang jejak…
    gak ada copyan atau apa,,, mau nulis baru kok rasanya feel nya sudah lain…

    foto2 juga hanya sebatas dari hp jadul, jadi ukuran dan resolusi gak maksiimal
    gimana Mba Rosi apa ada saran untuk saya?

    Btw, jangan2 di MP kita “dekat” juga ya?

    1. Iya ya.. sedih banget waktu kita kena gusuran masal, semangant ngeblog jadi ngedrop :(
      jangan” emang iya.
      Loh, blom punya blog pengganti?
      Klo blom bikin aja yg baru 😉
      Susah move on ya? 😉

  4. Aku sangat setuju sekali dgn prinsip Mbak Rosi itu.. Jalan-jalan untuk refreshing dan menuliskan kedalam artikel..lalu kirim ke media..dapat uang pula bila dimuat.. Ahay…siapa sih yang gak mau? Aku pun mau dong… Padahal aku sering melakukan perjalanan baik di dlm negeri maupun ke luar negeri… Tetapi belum pernah menjadikannya artikel dan mengirimkannya ke media… Sejak sering mampir ke blog ini dan membaca tulisan2nya ttg perjalanan membuatku termotivasi… makasih ya Mbak selalu berbaik hati membagikan ilmu dan memotivasi… nice post…

komentar Anda