Gudeg Wijilan, Kini Dalam Kemasan Kaleng

Jika menyebut kata Yogya, apa yang pertama kali kamu pikirkan?

Kalau saya sih, Yogya itu… tenang di hati, meski panas tapi ngangenin. Adat tradisinya masih kental. Kraton, ramah, batik, berseni, Malioboro. Dan… Gudeg! Ke Yogya tanpa menyantap gudeg itu… rasanya kurang gimana… gitu.

Asal-muasal gudeg itu sendiri ada beberapa versi. Konon katanya (hasil BW) pada jaman perang, ada prajurit yang kebagian tugas masak buat pasukan. Bahannya dari nangka muda, diberi bumbu, gula merah dan santan. Di saat itu, ia ketiduran. Bangun-bangun 5-6 jam kemudian. Ia dapati, sayur ini nyaris mengering.

Ternyata, setelah diicip-icip rasanya enak juga. Ya iyalah pasti enak. Nangkanya jadi nyerep bumbu. Santan yang mengental nyaris mengering itu bikin gudeg jadi legit. Nah, sejak itulah gudeg lahir dan banyak dikonsumsi orang hingga kini.

Jadi, letak enaknya gudeg itu berasal dari proses pembuatannya. 5-6 jam gituloh. Wah, saya mah gak bisa ngebayangin masak selama itu. Kalau travel, udah nyampe mana kali tuh 😀

Kalau bikin gudeg sendiri tuh, bukan hanya perlu waktu banyak. Tapi juga perlu energi banyak (listrik/gas). Karena pembuatan gudeg tradional menggunakan slow cooker dengan cara menggunakan tungku bambu dan sejenisnya (pokonya slow gitu deh).
Nah, saya pun pernah bikin pula. Cuman pake slow cooker listrik. Hadeuh.. bo.. lamanya minta ampun. Bikin dikit nanggung, bikin banyak anak-anak gak suka. Walhasil  itu gudeg keluar masuk kulkas cukup lama.

Yaudah deh, sejak itu saya blom bikin gudeg lagi. Kalau kamu? suka bikin gudeg juga, gak? Ah, klo di tanah air mah tinggal beli aja kali ya? 😀  daripada repot-repot bikin.
Soalnya, diitung-itung, beli seporsi lebih murah ketimbang bikin sendiri. Lain soal kalau bikinnya buanyak untuk acara makan-makan misalnya, itu baru worth it.

Gudeg Yogya = Wijilan.

Wijilan apa sih? Wijilan itu adalah nama sebuah jalan dekat komplek keraton Yogya. Sejak taun 40’an di sana sudah ada kedai gudeg. Saking enaknya dan saking banyak yang suka, kedai-kedai itu tumbuh banyak seiring permintaan pasar. Makanya, kawasan itu disebut sentra gudeg.

Klo kamu pas travel ke Yogya, mampir ke sana deh. Nikmati gudegnya, rasakan suasananya. Rangkaian travel keliling Yogya pun jadi sempura dengan wiskulnya . Di sana ada gudeg Bu Lies yang berdiri lebih dari 20 taun yang lalu.

Tepatnya Jalan Wijilan 5A-5B. Oiya, kedai gudeg Bu Lies juga ada food courtnya Mall Malioboro. Kali aja pas kamu lagi ngemall n laper, bisa langsung merapat  ke sana.

Dari sekian usaha gudeg Bu Lies, tempat yang paling luas dan paling nyaman adalah Pendopo Dhahar Bu Lies. Tepatnya di Jl. Gamelan no. 26. Phone: (0274)450164. Berjarak 500m dari sentral gudeg Wijilan. Di restoran berseting Jawa nan kental ini kamu bisa menikmati akses internet gratis sepuas hati. Asik kan?

Eh, di kedai gudeg Wijilan 5A-5B juga ada internet gratisnya juga sih. Cuman Pusat Gudeg Bu Lies di Pendopo Dhahar Bu Lies ini suasana jawanya lebih kental terasa karena dipengaruhi interior ruangannya. Tempat parkirnya juga luas. Jadi kamu lebih leluasa memarkirkan kendaraan di sini. Ketimbang di sepanjang Jalan Wijilan yang padat.

Pendopo Dhahar Bu Lies dan yang di Jalan Wijilan mulai buka jam 5 subuh sampai jam 11 malam. Sedangkan yang di food court Mall Malioboro  buka jam 10 siang sampai tutup Mall. Untuk memenuhi keperluan konsumen, semua gerai/kedai Bu Lies buka 24/7. Termasuk hari libur nasional dan hari raya keagamaan. Khusus Idul Fitri dan Idul Adha buka agak siang.

Selain dimakan di tempat, Bu Lies menyediakan gudeg kendil yang gudeg besek. Maksudnya gudeg dalam kemasan kendil dan besek. Harganya bervariasi tergantung campurannya. Mulai dari 40 ribu sampe 200 ribu.

Karena gudeg berbahan blondo/minyak kelapa, maka rentan basi jika lebih dari 24 jam. Terutama gudeg basah. Jadi, gudeg itu ada dua tipe. Gudeg basah alias nyemek-nyemek. Sama gudeg kering. Gudeg kering emang lebih tahan lama dibanding gudeg basah. Tapi teuteup aja sih, gak bisa lebih dari 2 hari (room temperature).

Gudeg Kaleng Bu Lies

Untuk mengantisipasi ketahananlamaan gudeg, Bu Lies berinovasi. Sejak empat taun lalu Bu Lies memproduksi gudeg kalengan. Dengan label Gudeg Wijilan Bu Lies. Proses pengalengan ini dilakukan di pabrik pribadinya di Jl. Sorosutan no. 16, Yogyakarta.

gudeg kalengan
gudeg wijilan bu lies kemasan kaleng

Isi dan rasa gudeg kalengan ini sama persis seperti yang dijual di kedai Bu Lies lainnya. Konten bumbunya pun sama. Tanpa MSG, tanpa zat kimia dan tanpa bahan pengawet. Gudeg wijilan Bu Lies mengantongi sertifikasi halal dan BPOM.

Ketahanlamaan gudeg kaleng Bu Lies ini tertelak dari sistem pengalengannya yang sempurna sehingga Gudeg kalengan Bu Lies ini bisa tahan satu tahun sejak proses pengalengan.

Harga dan Pemesanan

Isi gudeg kaleng Bu Lies sangat komplit. Berupa gudeg nangka, krecek, tahu, tempe dan telur. Beratnya 300 gram. Cukup untuk 3 orang. Cara menghidangkannya gampang banget. Buka kalengnya, letak di piring, masukin microwave. Udah deh, siap santap.

Kalau gak punya microwave, gampang juga. Masukin aja kalengnya ke dalam panci yang telah dikasih air panas mendidih. Tunggu sekian menit sampai kira-kira gudegnya hangat (metoda ini cocok banget buat kamu yang lagi kemping). Atau, bisa juga direbus bentarrrr.. aja (diangetin), bisa ditambah air dikiiitt… banget biar ngak mengering.

Karena ketahanlamaannya dan kepraktisannya itu, Gudeg Kaleng Bu Lies sangat cocok untuk dijadikan oleh-oleh. Terutama buat kami, WNI yang bermukim di luar negeri 😉 Kerinduan akan legitnya makanan tradisional khas Yogyakarta ini pun bisa memuaskan lidah dan perut anda.

Gudeg Kaleng Bu Lies juga praktis dibawa kemping. Ataupun di stok di rumah. Jadi, buat kamu yang tinggal di luar kota Yogya, kalau mau gudeg Wijilan gak usah jauh-jauh ke Yogya, kan? Tinggal buka aja kalengnya, angetin. Makan deh.

Oiya, klo kamu pengen saat ini juga, gak usah pergi ke Yogya, pesen online aja. Bisa hubungi nomor berikut ini: 081567878777. Kalau beli 10 gratis 1. Kalau beli 20 gratis ongkir (Pulau Jawa)* Bilang aja, aja sama masnya nomor di atas, informasinya ini tau dari rosimeilani.com 😀 Buat yang mau jadi Reseller cocok nih.

Oiya, ada informasi tambahan. Klo beli gudeg campur, saya suka minta bonus krecek. Saya sukaaa.. banget kresek pelengkap gudeg ini. Bumbunya nyerep. Bu Lies emang paham bener sama kesukaan saya, 😀 Barangkali, langganannya Bu Lies banyak yang seperti saya juga.

Karena Bu Lies baik hati, makanya beliau memproduksi krecek kalengan juga. Mantap kan? Ukuran kemasan dan harganya sama dengan gudeg kalengan. Silahkan icip deh.

Sesi icip-icip

Saya tau semua yang baca artikel ini pernah makan gudeg. Kalau ada yang belum? wah ter-la-lu 😀 Walaupun let say semua pernah makan gudeg atau mungkin ada gudeg lovers, teuteup saya sediakan sesi icip-icip.

Untuk GA kali ini, saya sediakan 3 paket Gudeg Kaleng Bu Lies, yang masing-masing berisi 3 Gudeg Kaleng Bu Lies. Angka tiga ini sesuai denga filosofi tiga titik yang terdapat dalam gambar kendil logo Gudeg Bu Lies. Cara mendapatkan berikut ini

  • Jawab pertanyaan ini: Di jalan apakah Pendopo Dhahar Bu Lies berada?
  • Jawaban diketik di kolom komentar postingan ini.
  • GA dimulai sekarang, Senin, 30 Maret 2015 sampai Kamis, 2 April 2015 jam 12 malam.
  • Pengumuman pemenang dilakukan hari Jumat, 3 April 2015.

* ketentuan ini berlaku selama masa promosi

 

77 thoughts on “Gudeg Wijilan, Kini Dalam Kemasan Kaleng

  1. Pingback: rosimeilani.com
  2. aduh ngiler banget nih, mau makan gudeg kudu nunggu lebaran :”)
    Pendopo Dhahar Bu Lies ada di Jl. Gamelan no. 26.
    moga saya beruntung yaa hhehe

  3. ikutan lagi ya mak 😀 kangen ama gudeg khas Jogja nih (dan sering dipamerin pacar yang emang kerja disana 😥 )

    jawabannya : jl. Gamelan no 26

    tengkiyu 😀

  4. Meski Jogja -er, ikutan boleh kan Mbak. Daripada harus macu motor ke wijilan, mending ketik2 keyboard…kali aja beruntung dpt gudeg. Tanpa bayar pula! He..he… Dan jawaban saya adalah….jl. Gamelan 26 Yogyakarta….

    Sekian, maturnuwun….:-)

  5. Pendapa Dhahar Bu Lies ada di Jalan Gamelan no. 26. Yogyakarta, berjarak sekitar 500 meter dari sentral gudeg Wijilan.

    aih, Gudeg Jogja adalah salah satu menu favorit saya.

    Tahun lalu sempat ke Wijilan, mudah-mudahan bisa mampir ke Pendapa Dhahar Bu Lies :)

  6. ikutan mba..

    di Jalan Wijilan 5A-5B. Kedai gudeg Bu Lies juga ada food courtnya Mall Malioboro.

    Pendopo Dhahar Bu Lies. Tepatnya di Jl. Gamelan no. 26. Phone: (0274)450164. Berjarak 500m dari sentral gudeg Wijilan.

  7. Saya juga pecinta gudeg …mau Ijin ikutan juga mak…. ada 2 pendopo Dhahar pertama yang di Kedai Gudeg Wilijan 5A-5B, sama pusat Gudeg Bu Lies yg di Pendopo Dhahar Jl. Gamelan no. 26. Phone: (0274)450164

  8. Ikutan lagi Mak Rosi, kali menang 😉 Jl. Gamelan 26, Yogyakarta. Oya, makasih infonya tentang gudeg kaleng ini ya Mak, sebagai mantan penduduk Yogya aku girang banget nih… Mo pesen buat persediaan di rantau, hehe….

    1. Tepatnya Jalan Wijilan 5A-5B. Kedai gudeg Bu Lies juga ada food courtnya Mall Malioboro.

      Pendopo Dhahar Bu Lies. Tepatnya di Jl. Gamelan no. 26. Phone: (0274)450164. Berjarak 500m dari sentral gudeg Wijilan.

  9. Ikutan yaa t’ros
    Jl.Gamelan no 26 yogya
    Ni tmpt ny yg luas,parkir luas ya
    Jl.Wilijan 5A – 5B
    Mulai bbuka jam 5 subuh sampai jam 11 malam

  10. Pendopo Dhahar Bu Lies
    Jl, GAMELAN no 26 Yogya
    Jl. Wilijan 5A – 5B
    Mulai buka jam 5 subuh sampai jam 11 mlm

komentar Anda