Tak harus menunggu 365 1/4 hari untuk mengirim cake

Sekilat info:
Di postingan  minggu lalu, tepat moment kartinian, saya pengen ngasih cake buat mamah. Ketauan orang sundanya, nih. Hambur hurup “h”.  Mama jadi Mamah, Papa jadi Papah, Papi jadi Papih. Orang Sunda mah emang gituh orangnyah 😀 Salam Sundaners di seluruh dunia! 😉 

Waktu saya posting blog beberapa waktu lalu itu kan si adik ikut baca. Dari Padalarang, meluncurlah ia ke rumah mamah di hari sabtu. Sebelumnya, ia tanya, apa iya pesan cake buat mamah. Saya bilang iya, tapi saya titip pesen jangan bilang-bilang, namanya juga kejutan. Kami pikir cake pesanan itu akan tiba di rumah mamah hari Sabtu. Tapi ternyata, setibanya si adik di rumah mamah, cake yang dimaksud belum datang. Maklumlah, Nhie Kichenette kan orderannya banyak. Makanya seperti yang saya bilang, kalau mau pesan cake ke Teh Nhie, musti jauh-jauh hari. Ya.. berarti itu bukan milikmu, dik. Ga papa juga dong ya.. Kan niat awalnya emang mau ketemu bapak-mamah tercintah.

Begitulah kami. Tiga dari empat anak mamah jauh dari rumah. Si adik paling sebulan sekali ke rumah mamah. Maklum, doi punya usaha yang gak bisa ditinggal. Kalau saya sih, waktu masih di Bandung, sering banget nengokin mamah. Duh, jadi inget mamah :(

Tapi sekarang, jarak yang memisahkan kita, mah. Tapi mah, biar benua memisahkan kita ijinkan saya mengirimkan perwakilan saya pada mamah.

Minggu siang teh Nhie ngabarin, cake sudah meluncur ke Kopo. Selang beberapa jam saya telfon bapak-mamah. Dan perwakilan saya itupun tibalah. Taraaa….  dan inilah perwakilan saya untuk mamah dan bapak.

Beatiful cake
Beatiful cake for mom

“Nuhun,” kata mereka, “Cakenya enak pisan, ini udah dipotong dan dibagiin ke anak, cucu dan mantu.”

Ah mamah-bapak, itu yang selalu kuingat dari kalian, mah, pak. Sebanyak dan sedikit apapun makanan yang kalian punya selalu saja kalian ingat dan ingin membagikannya kepada anak, cucu, menantu dan keluarga dekat yang ada disekitar kalian. Miss you so much, mah.. pa..

Nuhun buat Nhie Kichenette yang sengaja mengirimkan cakenya oleh Kang Ricky, suaminya Teh Nhie. Wah cakenya dianterin Pak Bos. Malah tadinya Teh Nhie mau ikut nganterin, tapi doi tumbeng. Saking digedernya banyak orderan kali 😀 Get well soon ya, teh.. Dengan niatnya itu saja saya sudah tersanjung. Mengingat dari rumah Teh Nhie ke Kopo mayan jauh.

Soal cake itu, pas banget di lidah mamah. Beliau kan gak begitu suka makanan yang manis-manis kecuali coklat (mamahku coklat lover :D), makanya diawal pemesanan cake, Teh Nhie ngasih masukan base cakenya rasa vanilla keju.

Dan sebagai perwakilanku, cake tersebut diberi dekorasi ikon Inggris, phone box, tentara penjaga Buckingham Palace dan pernik lainnya. Lucunya lagi, di atas cake tersebut terduduk wanita berjilbab.

Ah Teh Nhie, brilian pisan idena. Maksudnya doi, itu penggambaran ibuku yang tengah duduk menanti kehadiranku. Hehehe… daya imajimu emang luas, nhie! 😀

Cuman satu yang ingin kuprotes, kenapa mamahku bajunya ngepink gituh. Da mamahku mah biasa dasteran batik, hahahah… Nuhun ya teh..

9 thoughts on “Tak harus menunggu 365 1/4 hari untuk mengirim cake

komentar Anda