Food Panda, no macet, no wasted time

Jarak lima tahun tidak pulang ke tanah air, Desember kemarin saya berkesempatan mudik ke Bandung. Ya, Tuhan.. Bandung makin sesak saja sekarang. Hal yang paling saya keluhkan adalah muacetnya ituloh. Ampun deh. Lima tahun lalu, memang Bandung suka macet. Tapi sekarang lebih parah lagi.

Rasanya, jika ngak ada urusan yang penting-penting amat mendingan diam ngadem di rumah. Tapi mana mungkin. Mumpung di tanah air, banyak urusan yang harus diselesaikan. Juga menjadwalkan silaturahmi dengan keluarga besar dan teman-teman. Jadi mau tak mau, bermacet ria sudah menjadi konsumsi sehari-hari. Bahkan demi menuju suatu tempat makanpun kami harus bermacet-macet ria.

Tapi mau gimana lagi, terima aja deh. Berakit-rakit dahulu, berenang-renang ke tepian. Bermacet-macet dahulu, makan-makan kemudian. Walaupun berharap keajaiban: makan getuk dan kue pukis, kawan-kawan berdatangan, duduk-duduk manis, makan-makan kemudian. 😀

Buat kami yang tinggal di Luar Negeri, sebelum mudik pastilah sudah membuat daftar wisata kuliner yang harus dijajal. Buat saya, dari sekian banyak target kulineri itu, baso malang salah satunya, glek!

Ngomongin soal baso malang (ini baso malang tapi lahirnya di Bandung loh :D) saya ajak Anda mundur ke tahun 1992. Ada baso malang yang enak di Bandung yang merupakan pionernya, mungkin. Yaitu yang berlokasi di area Mesjid Istiqomah Jalan Citarum. Wuihh.. pada waktu itu pembelinya selalu berjejal.

Seiring waktu, bermunculanlah baso malang lainnya di Kota Bandungku nan tercintah. Salah satunya adalah Baso Malang Karapitan aka BMK (berdiri pada 1995). Dinamakan demikian karena letak resto basonya di jalan Karapitan. Meski buka cabang di mana-mana, tetap saja namanya Bakso Malang Karapitan aka BMK. Sedari dulu, resto baso malang ini memang popular.

Nah, ngomongin BMK, pas liburan kemarin itu, saya serombongan keluarga menyempatkan diri ke BMK untuk bernostalgia. Sekalian nyari HP di BEC, beli buku di Gramedia Merdeka, belanja di BIP dan ada beberapa urusan di daerah Asia Afrika, maka kami memilih BMK yang dibelokkan Merdeka-Aceh.

Nah ini, setelah perjuangan bermacet-macet ria, nyari tempat parkir juga gak mudah. Di Gramedia udah penuh, akhirnya keliling-keliling, dapat parkiran di BIP. Udah gitu, baru deh jalan ke BMK. Mana udah jalan (kaki) seharian (shopping dll), walhasil saya dan kakak ipar gempor, karena salah memakai alas kaki, haknya mayan tinggi, bo 😀

Iparku, sudah kakinya pegel pake banget, trus lecet pula. Sepatu baru, ya sis? 😉 Eh.. memilih BMK di lantai dua pulak! Biar privasi katanya 😛 Beliau udah nyengir-nyengir menghawatirkan gitu :D. Ia sempet telanjang kaki, aka nenteng sepatu kerennya itu bin nyeker. Kepikiran juga untuk beli sendel jepit. Tapi mana ada kios yang jual sendel jepit deket resto BMK yang keren itu 😛

Well, perjuangan mendapatkan semangkuk baso malang itu pun tidak hanya sampai di situ. Kami duduk-duduklah, milih-milih menulah, nunggulah, recok (ribut) pesen ini-itu yang terus berubah-ubah. Selang beberapa waktu, mba waitresnya menghampiri kami. Baru deh pesen.

Sesudah memesan menu pilihan, masih makan waktu juga. Beuh.. lapar nih.. lapar… 😀 Saya liat jam, wah belum magrib. Ya sudah, saya numpang shalat di sana. Ya Tuhan, sekelas gedung megah ini, tempat shalat (karyawan)nya sempit banget, pengap, kotor, panas, di lantai paling atas (atap). Ya sudalah…

Eh, selesai shalat, itu pesanan belum datang juga. Baiklah.

Setelah pesanan datang, gerombolan kami yang asalnya ribut, senyap seketika menikmati BMK yang sedari keluar rumah tadi diidamkam. Akhirnya… setelah sekian lama…

Waktu itu, saya belum kenal Food Panda. Duh! Nyesel banget baru kenal Food Panda sekarang 😀

Food Panda paan sih?
Sini, saya kasih tahu!
Food Panda adalah restoran online.
Restoran online? What?
Heran ya?
Saya juga awalnya heran.
Kirain cuman belanja baju aja yang bisa online.
Ternyata… restoran juga ada yang online.
Ya dong… Food Panda gituloh!

Jadi, Food Panda ini bekerja sama dengan restoran-restoran ternama. Dengan jenis resto/menu makanan yang sangat beragam. Mulai dari makanan cepat saji semacam Burger King hingga kuliner bercita rasa Indonesia asli seperti Ayam Penyet Surabaya. Mulai dari makanan italia seperti Papa Ron’s Pizza, hingga makanan Jepang Celebrity Sushi. Mulai minuman segar seperti es teler 77 sampai cemilan oleh-oleh terkenal Kartika Sari. Wah, pokoknya, buanyak buanget deh ragam kulinerinya.

Kalau mau ngeliat detailnya, kunjungin aja websitenya berikut ini: https://www.foodpanda.co.id/ents/apps, scroll n lihat bagian paling bawah.

Untuk saat ini, Food Panda baru melayani 4 kota besar di tanah air. Yaitu: Jakarta, Bandung, Surabaya dan Bali. Berdoalah semoga besok lusa Food Panda hadir juga di kotamu 😉

Trus, gimana cara pesannya?
Gampang banget!
Nih, tonton deh…

Etapi, sebelum liat youtubenya, sebentar saya ringkaskan dulu.

Jadi, pertama-tama kamu instal dulu aplikasinya. Search aja Food Panda, langsung nongol deh. Hitungan detik, itu aplikasi udah siap dipakai. Trus kamu register. Selanjutnya pilih kota dan areanya. Habis itu, pilih deh restorannya, kemudian pilih juga menunya. Setelah memesan makanan, kamu bisa pilih minta diantar atau diambil sendiri? Pastinya lebih asik dikirim ke rumah dong ya? Kayaknya 99% pelangan Food Panda mengambil opsi ini. Setelah itu isi data diri, termasuk alamat lengkap rumahmu. Setelah itu tentukan cara pembayarannya. Bisa bayar di tempat kok. Udah! Gitu aja! Gampang pake banget, kan?

Jadi, untuk bisa menikmati semangkuk BMK tidak usah Berakit-rakit dahulu, berenang-renang ke tepian. Bermacet-macet dahulu, makan-makan kemudian, seperti kisah drama saya di atas tadi. Duh, masih terbayang aja mimik meringis ipar saya saat menaiki tangga BMK Merdeka. Pegel ya, kaka? 😀 lecet juga ya, kaka? 😛

Dengan Food Panda, mari kita ubah peribahasa di atas tadi. Lagi makan getuk dan kue pukis, kawan-kawan berdatangan, duduk-duduk manis, makan-makan kemudian. 😀

Mengapa begitu?
Ya iyalah..

Proses pemesanannya cepat. Selama menunggu itu kita bisa mengerjakan ini-itu. Semisal pulang kerja capek banget nih. Pulang kerja langsung pesan makanan yang kami inginkan via Food Panda. Selang menunggu pesanan datang, kamu bisa mandi dulu, sholat dulu (di mushola/tempat shalat kita yang bersih, rapi dan harum 😉 ) ngerjain ini-itu dulu. Mandi beres, sholat beres, urusan beres, makanan datang. Asik banget kan?

Dengan Food Panda, kamu bisa menghemat energy, menghemat waktu dan menghemat biaya bensin n parkir juga dong ya…. 😉

Keren gak tuh Food Panda?
Ya keren donggg..
Ayo, instal sekarang aplikasinya!
Atau mungkin kamu udah jadi pelanggan Food Panda? 😉

8 thoughts on “Food Panda, no macet, no wasted time

    1. Makanya kata anak sy waktu liburan kmrn bilang, tth klo mau jalan” di bandung kudu nunggu malem, selain adem juga jalanan ga macet. Tapi masa segitunya, ya? 😀

  1. Aku terakhir ke Bandung 10 tahun lalu hingga rekor itu terpecahkan di akhir Maret 2015 hihi. Yang jelas, penjual bubur ayam yang enak sejagat raya yang biasa mangkal di depan gedung sate udah nggak ada >.<

    Pas jalan, ngeliat sih beberapa taman cantik termasuk taman jomblo yang kayaknya ngehina banget itu hahahaha.

    Juga masjid raya (lupa namanya) yang halamannya bisa jadi tempat main, gegulingan, selonjoran.

    Tapiiii, ya macetnya beeeh. Dari Cikutra ke mall yang terkenal itu (lupa lagi namanya) hampir 1 jam. Padahal nggak jauh-jauh amat.

    Tata kotanya juga masih berantakan ya kalo kulihat. Palembang jauh lebih rapi. Walau gitu, di tangan walikota yang kreatif tiada tara hehe aku yakin Bandung akan jadi juara! sesuai jarhon kang Emil : Bandung Juara!

    *bang bang, ini komen apa nulis FF* *punten, pamit undur diri hehe*

    1. hahaha.. aku sk klo omnduut komen, silakan komen berpanjang ria.

      Setuju banget, soal kuliner bandung juara,

      Soal taman jomblo, emang ada yg tersinggung ya? hehehe.. piiss… ah

      Soal macet jg juwara. Meski demikian, akupun turut berdoa, semoga di bawah kepemimpinan kang emil, bandung berangsur kurangi macet.

      Mungkin ga ya…. ehmmmm..

      *komen yg ga kalah panjang 😀

Leave a Reply to Zahra Madany Cancel reply