Sekuntum Mawar Merah

Seserius-seriusnya orang teknik, pastilah ngalamin bin ngejamanin sok romantis-romantisan, huhuyyy..
Biarpun gak seperti Pak Habibie yang pandai mengungkapkan keromantisannya kepada Ibu Ainun, setidaknya, bapaknya anak-anak pernah memberikan sekuntum mawar merah yang kau berikan kepadakuuu… sambil joget ala Ummi Elvie wkwkwk..   eeaaaa….

Tapi itu dulu… duluuuuu… banget. Waktu jaman PDKT.
“Eh, apa nih?” tanya saya waktu itu tersipu. Eaaaa…. 😀
“Dapat dari mana nih?”
Pertanyaan yang aneh. Maksudnya, apakah dapat nyolong dari tetangga, apa metik dari rumah. Atau…

Doi bilang, beli dong ah.
Tumben, mau ngemodal, wkwkwkwk..
Secara, masih mahasiswa, belum punya pendapatan gitu.
Ya, namanya juga lagi PDKT 😀

Tuh, ya, kadang, buat melelehkan hati cewek tuh gak perlu modal gede 😀
Modal setangkai mawar, berapa sih paling? 😉
Tapi, mungkin itu hanya berlaku bagi beberapa perempuan aja kali ya?
Seperti saya, pada jaman dulu. Entah jaman sekarang. Dunia telah banyak berubah 😀
Atau, mungkin, karena kami memang ditakdirkan olehNYA untuk berjodoh.

Balik lagi ke soal setangkai mawar merah tadi.
“Dapat beli dari mana?”
Ternyata doi menjawab seperti apa yang telah saya duga. Di sepanjang Jalan Wastukencana itu banyak buanget toko bunga berjejer. Jadi, bisa dibilang, sejak dulu, kawasan itu merupakan salah satu ikon Kota Bandung. Namanya juga Kota Kembang.

Entah pulang ngampus yang searah menuju rumah saya, entah sengaja doi beli bunga itu, yang jelas, sekali-kalinya ia membelikan saya sekuntum bunga mawar itu melekat kuat dalam ingat, hingga saat ini. Eaaa….
(yang mulai enek baca postingan ini, segera tinggalkan 😀 )

Nah, ngomongin soal Jalan Wastukencana yang terkenal akan pusat bunga di Bandung, ternyata teman SMP saya menjadi salah satu pelaku bisnis yang sukses di bidang ini. Konon katanya bisnis ini dilakukan turun-temurun. Wah, jangan-jangan, sekuntum mawar yang pernah diberikan si doi itu dari mertuanya dia 😀

Ketika terlintas mendadak dangdut mengadakan GA ini saya tembaklah ia buat menyeponsorinya. Dan doi langsung bilang okey. Thanks, ya, friend. Deuh, masih aja kebayang nih bocah jaman SMPnya, hehehe…

Pendek kata, GAnya sukses terlaksana. Ada 16 pemenang, dan yang berhak mendapatkan bouquet dari Rossa Florist ini adalah Mba Ririn. Sayangnya, Mba Ririn tinggal di Depok. Sedangkan kesepakatan sebelumnya, bouquet ini hanya bisa diantarkan seputar Kota Bandung saja. Karena harus pake kurir sendiri. Gak bisa pake jasa pengiriman.

Akhirya, mba Ririn memberikan kepada sahabatnya sekaligus teman kuliahnya dulu yang tinggal di Bandung. Walhasil, setelah saya mendapatkan alamatnya dari Mba Ririn di sore hari, keesokan harinya, bouquet bunga nan cantik itupun tiba dengan selamat di alamat tujuan.

toko bunga di bandung

Inilah penampakkan bunganya ketika usai dirangkai di Rossa Florist Jalan Wastukencana 34 B 4 Bandung 40116.

Jadi, pesan bunga bisa sesimple ini ya?
Saya, bikin GA, domisili Inggris, pemenang dari Depok, hadiahnya ada di Bandung, hibah hadiah diberikan ke alamat Bandung 😀
*hidupjamansekarang,apa-apamakinmudah 😀

10 thoughts on “Sekuntum Mawar Merah

  1. Mba, dari dulu yg masih bingung, kalau Pria ngasih Bunga, bagi permepuannya buat apa ya, kalau pajangan kan sebentar aja layu??

    maklum saya generasi balita jadi gak ngalamin zaman-zaman dimana muda-mudi masih memberikan bunga di malam minggu

    1. Nga ngerti juga saya, mungkin sok-sok romantis ala bule aja gitu, ikut-ikutan, hehehe.. kudu browsing cari tahu nih sejarah awalnya (serius banget) 😀

      Mungkin, mungkin karena bunga itu sebuah perlambang keindahan,kecantikan dan wangi, maka jika ngasih buka sama seorang perempuan, maka si perempuan itu mewakili sifat bunga tersebut :)
      *ngirangiradotkom :v

komentar Anda