Hadiah Buat Anak Manis

Satu dari sekian banyak senangnya bersekolah di sini, tim pengajar n management sekolah sering ngasih reward sama murid. Entah hanya berupa selembar sertifikat, sampai hadiah berupa voucher belanja.

Di akhir term, si bungsu, Alba, sering kali dapat 100% attendance certificate. Emang sih, hadiahnya cuman selembar sertifikat. Tapi ada rasa lain yang bisa dirasakan anak-anak. Merasa diapresiasi. Dampaknya, si anak jadi ogah bolos. Kadang kalau Alba rada anget badan dikit, saya suka nahan dia untuk tidak pergi sekolah. Tapi dia bersi keras, teuteup pengen masuk sekolah. Begitupun ketika ada ulangan/tes, banyak PR yang susah, bakal ketemu guru galak, tak ada alasan. Teuteup harus masuk, meski plus deg-degan.

Ada lagi bentuk reward lainnya, Alba pernah dapat emblim apa gitu.. (di KBBI sih tertulis emblem, hahaa.. ini kata jadul amat. Pokonya, sejenis pin yang disematkan di jas gitu deh 😀 )

Kayak senioritas, mungkin sejenis OSIS, gitulah kira-kira. Kurang paham gimana cara penilaian untuk mendapatkan emblim tersebut. Nah, jika si adik kelas ada masalah atau ada pertanyaan apa.. gitu bisa minta bantuan ke kaka kelas yang pake emblim tersebut. Dampak pemberian emblim itu, bikin si kaka kelas bangga karena diapresiasi sama management sekolah untuk bisa bermanfaat bagi adik kelasnya.

Salah satu bentuk apresiasi lainnya, beberapa waktu lalu Alba dikasih amplop sama sekolahan. Trus dia menyodorkannya pada saya. Oh.. rupanya dia dapat voucher belanja atas sikapnya yang manis di sekolah.

Di amplonya tertulis Behavior 2nd. Bahasa resminya anak berkelakuan terbaik kedua di kelas angkatannya. Hadiah buat anak manis itu berupa voucher belanja sebesar £10. Lumayan bingits kan? Modalnya cuman jadi anak manis. Gampang kan.

Dasar anak manis, 2 kali ke town, 2 kali bingung. Muter-muter toko ga jelas mau beli apa. Ditawarin ini gak mau, ditawarin itu gak perlu. Kalau soal belanja-belanji, emang sepertinya Alba dapat gen dari saya 😀
Kalau gak ada yang perlu dibeli, kenapa harus dibeli. Walhasil itu voucher belom diapa-apain.

“Gimana kalau mamih belanjain aja, dek?” tanya saya.
Sok aja, jawabnya.
Tapi, mamih juga bingung, mau beli apaan ya?
Walhasil itu voucher udah sebulan ada di dompet sampe lecek keluar masuk 😀

Kadang, reward itu hanya sebuah efek baik. Ya, kadang hadiah bukan sesuatu yang ditunggu kalau kita melakukan sesuatu dengan senang hati dan iklas. Tsahhhh…. 😀

photo

Oleh-Oleh Mudik

Jauh-jauh hari sebelum acara mudik, reka rencana udah disusun sedemikian rupa. Daftar makanan yang diincar udah di list. Bumbu dapur beserta teman-teman isi lemari dapur begitu pula. Destinasi buat ngelayap tak luput dari catatan. Dan, yang terpenting saya pengen liat penampakkan hasil tulisan yang telah dimuat di berbagai media itu.

Sumpeh, penasaran banget, sejak nyemplung di dunia tulis-menulis, efektifnya di taun 2012, belum satupun karya yang saya pegang. Artinya, benar-benar memegang buku ataupun media cetak (koran, tabloid, majalah) yang ada tulisan sayanya.

Dikeluarkanlah sama bapak benda-benda kertas itu dari lemari. Alamakkk… banyak amat. Meskipun tulisan sayanya cuman satu atau setengah halaman koran, bapak mengarsipnya satu edisi koran itu. Kalau majalahnya sih, emang gak mungkin disobek yang ada artikelnya saya doang, dong ya? Apalagi buku 😀

Sebagian diantaranya udah pada kuning dan berdebu. Sambil buka sekilas-sekilas, saya senyum-senyum lihat penampakan tulisan ndiri. Rencananya sih, sejak dari UK, niat banget mau dipotoin buat arsip. Tapi ribet juga. Toh sebagian udah saya dapatkan dari versi digitalnya. Baik yang gratisan maupun yang beli lewat SCOOP.

“Jadi, mau dibawa gak nih?” tanya bapak.
Pengen sih. Tapi mana mungkin? membaca aja aku sulit, hahaha… (korban iklan anak tahun 80’an)
Terpaksa, karena keterbatas jatah bagasi yang hanya 23kg itu, saya hanya mampu membawa belasan buku saja. Semua majalah bukti terbit tak satupun yang terbawa, ihiks.

Buku-buku yang saya bawa itu diantaranya, buku antologi saya, buku hasil GA/kuis yang digelar teman maya (malah ada yang sejak jaman MP), buku yang dikasih sama penulisnya langsung, yang dapat beli juga ada.

Sungguh, sebenarnya saya pengen banget bawa semua itu buku. Terutama yang dikasih teman-temin penulis sekalian. Tapi, ya gitu deh…
Jadi maaf, jika buku pemberian teman-temin n bukter majalah dari pemred yg kece gak kebawa ke UK. Semoga mudik berikutnya, bisa kebawa, plus yang baru dibeli n dikasih beberapa minggu yang lalu.

Nah, sejak pulang mudik awal Januari, saya sakit cukup lama. Jadi bawaannya lemes, pengennya leyeh-leyeh mulu. Cocok banget sama cuaca yang dingin sambil baca buku teman-temin penulis sekalian.

Tapi kenapa ya? Kebanyakan baca jadi males nulis? Masa dalam sebulan cuman ngasilin 1-2 tulisan doang? Hufff… malas ini membunuhkuuuuu (pegang mik ala Ryan The Massive). Membunuh kebiasaan nulisku maksudnya.

Ini nih penampakkan bukunya teman-teminku.

photo 3