Mari Berwisata ke Patokan Waktu Dunia, Greenwich London

Bismillahirrahmanirrahim.

Greenwich, London

Assalamualakum semua..
Duh, udah lama banget ngak mosting euy. Kangen sih pengen nulis oleh-oleh hasil kelayapan sana-sini atau seengaknya mosting remeh temeh, tapi karena (sok) sibuk ngerjain ini itu plus klayapan sana-sini jadinya, gitu deh….

Baiklah, kali ini saya pengen otrat-otret hasil kelayapan 2 minggu lalu ke London.

Ini kali kesekian kami ke London. Iya lah, secara, kayaknya ini kota ke-2 setelah Bristol yang sering kami kunjungi. Tiap kali bilang kami, artinya saya dan suami. Secara, #duocj_aderos 😀

Kelayapan kali ini plus si bungsu, dalam rangka perpanjangan pasport si ganteng yang habis September ini. Makanya gak heran klo jalan bertiga. Ya lah, klo bukan karena alasan itu, manalah mungkin dia mau ikut 😀

Seperti biasa, perjalanan dari Worcester – London 2 jam lebih. Parkir mobil di Ealing Broadway, zona 3 jalur tube. Begitu mau bayar parkir. Yalloh, lupa. Ini hari kerja, artinya parkir jam-jaman. Biasa kami klayapan London weekend, artinya, parkiran cuman £1 doang, seharian penuh. Ya sutralah, itungannya, parkiran seharian penuh £10 (180k IDR). Jam-jaman £1. Kita masup jam hampir jam 10 lebih. Yasud, beli parkir sampe jam 6 sore. Kenafa? karena dari jam 6 sore ke atas free, nyampe besok pagi lagi. Bayarlah £8. Dari parkiran ke stasiun cuman selemparan batu.

Sesudah top up oyster card, capcus naik kereta menuju Kedutaan RI.
Stop bentar, buat kamu yang belum tau apa itu Oyster Card,

Pengen Praktis Jalan-Jalan di London, Pake ini aja!

Atau, bisa juga baca artikel yang saya tulis 3 taon laloe berikut ini:

Keliling London Pake Oyster Card

Singkat cerita, sampailah di Kantor Kedutaan RI yang baru.
Yang baru? iya. Baru aja pindahan beberapa waktu yang lalu. Jadi, ini kali pertama kami menginjakan kaki ke kantor KBRI yang baru, setelah sebelumnya sering bolak-balik kantor kedutaan yang lama. Yang mana kantor yang dulu jauh lebih cakepp…. hehehe.

Nah, di sini ada yang baru. Dimana layanan perpanjangan pasport dan lain sebagainya dilakukan secara online yang terintegrasi kedalam data basenya arsip Kedutaan RI di London. Jadi ngak usah ngisi formulir di TKP, trus ntar diupdate petugas di sana. Jadi kita bisa isi  formnya di rumah. Begitu juga yang pernah disampaikan Pa Gulfan saat saya obrol” sama beliau pada perayaan HUT RI ke-72 di rumah Pa Dubes tempo hari.

Setelah ini itu ini itu ini itu dan ada keribetan teknis yang bikin BT, singkat cerita, bereslah. Seperti biasa, pasport baru ntar dikirim ke rumah. Lalu? kemana kita? *mirip si Dora*
Ehmm… ntar, ngopi dulu dong ya..
Secara, lelah gitu bok.

Sejurus itu, saya kontak Pa Dimas, Humas KBRI yang selama ini ketemuan klo ada event aja. Tak lama, nongol deh di teras kantor. Di sebelahnya kan ada tukang kopi tuh. Kopi, obrol-obrol sambil moyan aka bejemurlah disana. Mumpung ada matahari, hangat…

Beres ngupi plus obrol-obrol, kemana lagi kita?
*Dora lagi* 😛
Capcus makan siang…

Tadinya, optionnya mau makan di blok sebelah kantor KBRI. Tapi bok.. itu warung” tenda sepanjang jalan kenangan itu penuh. No wonder, da emang waktunya orang kantoran makan siang. Padahal warung” itu tebarkan aroma sedap yang bikin netes air liur dan cacing perut ngamuk.

Baiklah, option kedua. Merapat ke warung rumpi. Apa, dimana, seperti apa warung rumpi tersebut? Ntar saya mau bikin vlognya perjalanan ini tapi blom sempet aja. So, kamu bisa intip warung makan di London ini. Barangkali aja pas kamu traveling ke London pengen nyari makanan Indonesia. Mau intip seperti apa penampakan warungnya? Ini dia!

Cari Makanan Indonesia di London? Kesini aja!

Pas nyempe warung, cipika-cipiki sama Mba Wati, ownernya yang baik hati. Makan sambil ngobrol kesana-kemari. Perut kenyang, sampe-sampe kengantukan, apalagi cuara panas. Kenyang + mager + hawa panas + lelah = ngantuk 😀

Tapi, mau ngak mau musti cabut… udah tanya ke Mba Wati, destinasi seputaran apa yang bisa diliput sekitar situ. Option A, B, C, D. Yasud, pamit…
Tak lupa aku dioleh-olehi barang berharga, hasil beliau mudik kemarin. Jengkol muda! 😀
Heuheuy..

Option yang dibincangkan tadi mentah semua. Jadinya spontan langsung merapat ke Greenwich. Perjalanannya mayan jauh sih dari sini. Pake bus sekitar sejam. Abisnya banyak brenti n macet kan. Tak apalah, woles aja, lagi pengen naek beus sih soalnya, sambil keliling London, nyantei ini.
Oiya, kita melewati Big Ben yang lagi gak cantik. Karena 1/3 body menaranya ditutupin plus “pakuranteng” scaffolding. Tak lain karena Big Ben lagi cuti beberapa taun kedepan. Dalam rangka perbaikan.

Otrey, sampailah kami ke “Patokan Waktu Dunia” Greenwich (dibaca: Greenich)
Sebenarnya itu bukan kali pertama kami ke Greenwich, tapi beberapa kali ke sini waktunya kurang pas. Alias lagi spring atau Autumn gitu deh. Sehingga ngak napsu untuk rekam-rekam 😀
Barulah kali ini semangat untuk dibikin Vlognya. Karena cuaca lagi kece, lagi mood pula nampang-nampang depan kamera.
Dan, voila… inilah dia Vlognya (udah tayang di NET10 kemarin) 😉

Takut bacanya kepanjangan n bikin kamu bosen, saya cukupkan sekian dulu ya jalan-jalan kita kali ini. InsyaAllah nanti saya posting hasil kelayapan lainny di London. Dimana saya berkesempatan nonton Pertunjukan Setan Jawa-nya Mas Garin Nugroho yang keren banget.

Bye.. sampe jumpa di postingan berikutnya.
(Klo gak lupa n gak males mosting itu juga) 😀

Wassalam…

Info Seputar Locker di Bandara

Di postingan lalu, saya ceritakan tentang kepulangan saya ke Inggris yang penuh drama di link berikut ini:

Rekor, Perjalanan Indonesia-Inggris 2,5 hari.

Di postingan tersebut, saya harus habiskan waktu 7 jam di bandara sebelum terbang ke Inggris memeluk orang-orang terkasih yang selama sebulan itu saya tinggalkan.

7 jam? di bandara? kebayangkan kan kesel bin BTnya minta ampun.

Waktu itu, saya berpikir, hmm.. baiknya saya ke kost’an sepupu saja aja dulu. Mayan kan bisa rebahan, tiduran, makan-makan atau jalan-jalan mungkin. Atau, janjian ketemuan sama teman.

Dalam memikirkan hal itu, saya berpikir, ngak mungkin kan saya membawa koper sebanyak dan seberat ini. 2 koper besar (bagasi), satu koper kecil (kabin) dan sebuah ransel. Klo ransel mah enteng, saya gak bisa travel tanpa nemplokin benda yang satu ini di punggung saya.

Baiklah, hal pertama yang harus saya lakukan adalah, mencari informasi. Setahu saya, kalau di bandara luar negeri ada locker tempat penitipan koper. Harusnya di Bandara Soeta juga ada dong ya? Iya dong.

Saya hampiri meja informasi. Oh, ternyata ada di lantai bawah. Bergegaslah saya menuju lift yang harus melewati pintu bandara. Adempun berganti panas. Waktu itu, waktunya musim umroh, maksudnya, Desember-Januari itu memang peminat umroh cukup membludak sehingga saya harus menunggu antrian lift. Dimana dari dua lift hanya satu yang beroperasi. Yang mana masing-masing orang membawa troley pula seperti halnya saya.

Tiba di bawah, saya clingukan. Saya pikir konter atau tempat locker penitipan koper itu gede. Taunya kecil banget 😀
Letaknya dekat terminal kedatangan Internasional (terminal 2)

Saya pun masuk dan coba bertanya berapa tarifnya, mudah-mudahan gak mahal dan mudah-mudahan bisa itungannya per jam.

Ternyata, ngitungnya per hari alias per 24 jam. Walaupun sebenernya saya cuma mau nitipin sekitar 5-6 jam doang. Tapi ya gimana ya.. ya sutralah..

Petugas: Ditimbang dulu yang bu!
Saya       : saya?
Petugas: kopernya bu! 😀
Oh… 😀

Saya pikir, itungannya total berat barang bawaan. Taunya ditimbang per-koper.
Bentar, saya cari bukti slipnya tapi kok ya ilang.
Seingat saya, total saya bayar 115k apa 135k gitu. Dengan rincian, 1 koper L, 2 koper M.
Karena itungan berat koper berdasarkan ukuran S, M, L, EL (kayak ukuran baju ya?) 😀

Small             =    0 – 10kg
Medium        = 11 – 20kg
Large             = 21 – 30kg
Extra Large = 31 – 50kg

Nah, soal harga per-kriteria itu yang saya lupa, klo liat websitenya urutannya 25k, 35k, 45k, 55k (2011).
Duh, sayang slipnya gak tau nyelip dimana, biasanya saya tertib loh dalam pengarsipan. Mungkin karena waktu itu saya BT kali ye.. Ntar klo slipnya ketemu n ada ketidakcocokan tarif, nanti saya koreksi.

Kalau ada pembaca yang mengalami hal serupa dengan saya (nitip di locker Bandara Soeta) boleh dikoment ya kaka…

Tempat penitipan barang di bandara

Anyway, ketiga koper itupun saya titipkan, plus bonus, jaket Eiger, si jaket kojo itupun saya titipkan pula. Setelah slipnya saya masukin ke ransel Eiger yang juga ransel kojo melengganglah saya dengan bebas dan ringan.

Ransel keren

Setelah itu, hal pertama yang saya lakukan adalah makan dulu. Di salah satu resto cepat saji yang ada di Bandara Soeta. Sambil kontak-kontakan dengan sepupu saya yang kerja di Jakarta. Jauh dari bandara sih, sekitar 40 menit perjalanan. Tapi tak mengapa, tadinya mau sekedar ngaso bentar di rumahnya dia. Etaunya beliau lagi dinas ke luar kota.

KFC Bandara

Hmm.. yasud. Dengan dititipkannya koper tersebut saya jadi bebas ke toilet. Tadinya sempet berpikir ini troley isi 3 koper klo sy ke toilet pengimane urusannya? trus klo mau sholat pegimane pula urusannya?

Dengan dititipkannya ketiga koper itu kan saya jadi khusuk sholat di mushola bandara sambil leyeh-leyeh santai di dalam bandara.

Ruang tunggu bandara
Ngaso dulu ah.. untung sepatu dan celana panjangnya nyaman dipake jarah jauh.

Singkat cerita, selang beberapa jam kemudian, saya pikir, sudah waktunya saya check in.

Saya ambilah ketiga koper itu di tempat penitipan barang aka Left Baggage Service atau istilah lainnya locker.

lalu, chek in lah saya.

Dan taukah pemirsah? drama ketinggalan passport berPermanent Resident yang tertinggal di Bandung itu? Kalau belum tau tragedinya, silakan baca dulu artikel berikut ini 😀

Seperti kesimpulan drama di malam itu, akhirnya saya memutuskan menginap di rumah emak. Dan tau dong, betapa rempongnya bawa-bawa 3 koper ini. Akhirnya, saya kembali ke tempat Penitipan Barang aka Left Baggage bin Locker.

Maksud saya, penitipan barang di sana itu kan berlaku 24 jam. Nah, tadi kan saya cuma nitipin sekitar 5 jam doang. Saya pikir, boleh dong nerusin yang tadi 😀

Ealah.. tapi tak begitu kawan. Katanya, karena saya sudah menandatangi pengambilan barang. Kalau mau nitip lagi harus bikin slip baru lagi dan bla.. bla.. bla…

Baiklah, ketiga koper itupun kubawa keluar bandara, padahal besok bakal kesini lagi pulak.

Bener ya, pengalaman itu gak selalu harus manis, sesekali miliki pengalaman ngenes seperti ini tuh bikin hidup makin hidup. Bikin kita mangkin banyak tau segala hal.

Satu hal lainnya, saya jadi bisa berbagi informasi kepada Anda. Semisal kamu transit di Bandara Soeta terus mau travel kemana dulu gitu tanpa rempong bawa koper gede, titipin aja di sini.

Bandung, Sulap Kawasan Macet Jadi Tepat Bermain Sepatu Roda

Ada sisa cerita mudik kemarin.

Sunguh, 10 tahun yang lalu, jalanan Bandung adalah tempat keliaran saya. Sejak pagi hingga sore hari bahkan sering pula pulang malam. Nganter sekolah dua bocah, satu SD satu SMP. Jemput sore. Les sana-sini, serta kerjaan lainnya. Salah satu rute rutin saya adalah Kiaracondong – Supratman – Katamso.

Di tahun 2007 saja beberapa ruas jalanan Bandung udah banyak yang macet. Beberapa kali mudik, kemacetan Bandung makin parah. Hal ini membuat saya jadi ngak PD bawa motor. Mungkin karena biasa di UK (khususnya Worcester) jalanan lengang dan tertib.

Dari sekian banyak titik kemacetan Bandung Jalan Supratman salah satunya. Mungkin karena di area ini banyak terdapat sekolahan dan perkantoran, tak heran jika setiap pagi-sore bahkan jelang magrib masih juga macet. Mungkin juga karena faktor lainnya, antar stopan jaraknya kurang panjang sehingga mengganggu laju kendaraan.

Namun, ada sesuatu yang berbeda di kepulangan saya Desember lalu itu.

Jadi, seusai meliput kegiatan 1212 di Gasibu lalu, saya janji ketemuan dengan dua orang teman di Taman Pramuka, kebetulan di sana ada event lempar pisau skala besar dan teman saya main di sana.

Sebagai tukang momotoran, sumpeh saya bingung harus pake angkot apa untuk menuju kesana. Padahal jaraknya gak jauh-jauh amat. Sempat menelfon teman, menanyakan angkot jurusan apa untuk bisa tiba di sana. Tapi teuteup aja ujung-ujungnya nyasar juga.

Niat hati pake angkot pengen turun di Taman Pramuka, malah gagal paham, turun di Taman Supratman. Hadeuhhh…

Sambil clingukan n buka HP. Uwow… ternyata di area terbuka itu ada Wifinya. Bandung juara! Jujur, ini baru kali pertama saya di Bandung, duduk di taman n pake Wifi gratis. Bandungku banyak berubah. Jempol buat Kang Emil.

Sambil nyusun strategi, sekarang mau kemana? pake apa? tetiba kulihat ada tukang es potong tak jauh dari taman. Merapatlah saya kesana. Dibeli sepotong es potong. Kuperhatikan, kok banyak anak-anak bermain sepatu roda di sana.

Bentar, ini kan ruas jalan?!

Sambil binggung saya clingukan. Layaiyah, ini ruas jalan. Ruas jalan yang dulu, 10 tahun lalu, sering saya lalui kalau mengantar dua anakku les di Cinderela n Tridaya. Loh, kenapa kawasan macet itu malah dipake area bermain sepatu roda.

Ternyata, rupanya, ruas jalan yang tak panjang ini menjadi salah satu biang kemacetan karena ruasnya tak panjang terhalang beberapa persimpangan, maka dari itu menghambat laju kendaraan yang padat.

Karena alasan itulah, ruas jalan ini ditutup, lalu jalur kendaraan dibuat memutar ke ke kiri mengikuti alur sebundaran Taman Supratman dan ternyata itu berhasil. Kenapa gak dari dulu ya? 😀

Nah, bagaimana dengan ruas jalan yang ditutup tersebut. Dari pada nganggur tentunya lebih baik dimanfaatkan dong ya? Oleh karena itulah saat di sini dijadikan area bermain sepatu oleh anak-anak. Sementara itu, orang tua pengantar, asik-asikan, ibu-bapanya duduk di tepian trotoar, tepian taman, menikmati rindangnya pepohonan yang memayungi mereka. Asikkk euy…

Tempat bermain sepatu roda di bandung

Ada juga remaja-remaja yang duduk-duduk di pinggiran sana sambil membuka laptonya. Entah sedang belajar kelompok entah hanya sekadar memanfaatkan Wifi gratis.

Melihat bocah-bocah itu bermain sepatu roda, asik sekali, terpikirlah olehku. Kamera…. action! 😀 😀

Jadilah ketersesatan siang itu sebuah video CJ yang kemudian tayang pada Selasa 14 February lalu.

Mau lihat seperti apa area sepatu roda di ruas jalan tersebut?

Pesan moral:
Jangan sesali yang terjadi, karena pasti itu rencana Tuhan 
(Rosimeilani.com)

Seram! Hantu-hantu Bergentayangan di Bandung.

foto seram

Pocong, kuntilanak, genderewo, nenek lampir, valaks dan masih banyak lagi jenis hantu lainnya biasanya hanya kita temukan dalam cerita ataupun film horor. Tapi, di Bandung kita bisa temukan mereka bergentayangannya di jalanan.

Ya, di Jalan Asia Afrika yang terkenal akan sejarahnya, Konferensi Asia Afrika, kita akan banyak temukan hantu berkeliaran di sana. Saat malam hari, antara lampu temaram, lalu lalang orang dan hantu-hantu bergentayangan ada rasa takut tapi juga seru.

Bagi sebagian orang mungkin itu menakutkan. Apalagi ada hantu-hantu yang berdiri di pojokan sudut temaram. Tapi ada juga orang-orang yang merasa senang seru-seruan. Ya, karena berbagai jenis hantu itu bukan hantu betulan. Melainkan hantu-hantuan. Alias para pekerja kreatif yang bisa memanfaatkan moment.

Kerennya, semua hantu tersebut berkostum, berakting dan ber-make up total. Jadi, melihat hantu-hantu tersebut, seremnya dapet, ngerinya berasa.

Sebagai kota yang memiliki banyak objek wisata, wisata hantu di seputaran Jalan Asia Afrika ini bisa dijadikan destinasi kunjungan kamu saat melancong ke Bandung. Biasanya, wisata hantu ini amat ramai di akhir pekan. Bahkan, hingga tengah malam lewat. Namun, buat kamu yang mau menjajal Jalan Asian Afrika selain akhir pekan juga gak papa. Karena aneka jenis hantu tersebut hadir setiap malam demi menghibur para wisatawan.

Tak hanya berbagai jenis hantu, di sinipun kamu bakal temukan banyak  superhero. Batman, Superman, Power Ranger dan masih banyak lagi karakter superhero lainnya. Seperti halnya si hantu-hantuan, superhero ini berkosum total pula, plus masker dan aksesoris pendukun lainnya. Bahkan sampai ada yang kostunya menyala-nyala layaknya robot beneran. Pokoknya, TOP banget buat akang-teteh hantu dan superhero Kota Bandung yang total dalam bekerja. Jempol!

Meski hantunya seram-seram dan superheronya sok gagah dan sok jaim, tapi semuanya ramah dan asik untuk diajak berfoto bersama. Tak lain untuk menyenangkan para pengunjung.

Oiya, untuk mengapresiasi hantu dan superhero yang kita ajak selfie tersebut, jangan lupa isi kotak rupiah yang mereka sediakan. Karena itulah mata pencaharian mereka.

Jalan-jalan pada Sabtu malam ke Jalan Asia Afrika yang saya lakukan ini terjadi tanpa sengaja. Setelah ngupi-ngupi di salah satu cafe Jalan Pasteur Bandung, saya diajak ke sini. Diluar dugaan, ternyata, wisata hantu ini seru juga. Secara, hangout sampai malam, di kota kelahiranku sendiri. Duh, Bandung banyak berubah. Secara, setiap mudik ke Bandung gak pernah kelayapan sampai semalam ini. Soalnya, setiap mudik bawa pasukan lengkap, suami dan anak-anak 😀

Mau lihat seperti apa hantu-hantu Bandung itu bergentayangan? Ini dia liputannya: