Juru Bangun

Heuheu..  judulnya aneh banget, ya? 😛

Menurut KBBI sih “juru” itu artinya orang yang pandai dalam satu pekerjaan. Juru masak, juru tulis dll..

Trus, juru bangun, paan?
Itu mah istilah saya aja yang artinya tukang bangunin orang.
Orang siapa?
Orang di rumah.
Rumah sapa?
Rumah saya 😛

Jadi, memasuki puasa ke lima ini, so far kami tidak/belum mengunakan alarm sebagai alat bantu dengar bangun. Kami mengandalkan salah satu diantara kami (emak, bapak, adik, kakak) sebagai tukang jaga.

Abisnya, jarak antara selesai terawih dan sahur deket banget. Hanya 1,5 jam doang. Kalau semuanya tidur takutnya blas.. sampe pagi. Itungan 1,5 jam itu belum termasuk ritual-ritual kecil tetek bengek lainnya. Di satu jam pertama tidur, itu lagi asik-asiknya lelap loh. Menurut pengalamanku, biasanya di satu jam pertama itu susah banget bangun dengan sendirinya. Bahkan alarm sering kali gak mempan. Maka dari itulah perlunya juru bangun.

Bayangkan, biasanya kami kelar shalat terawih berjamaah di ruang tengah itu jam 23.30 – jam 12 malam. Tergantung mulainya dan tergantung bacaan shalatnya. Baru juga naik kamar, pukul 1.30 udah masuk dapur lagi. Nanggung banget kan tidur 1,5.

Karena takut kebablasan. Maka sedari hari pertama puasa, tanpa perencanaan, tercipta aja pembagian waktu jaga diantara kami.

Awalnya, di hari pertama teraweh usai pukul 11.30. Sementara yang lain udah pada teler, si sulung masih seger aja tuh. Emang lagi ngerjain sebuah projek juga sih. Sebagai tukang begadang, diapun bilang, kalian semua tidur, nanti teteh yang bangunin. Oke deh kaka…
Pukul 01.00 aka sejam setengah kemudian, doi bangunin saya. Saya pun masuk dapur deh..
Sahur pertama.

Hari kedua sahur, setelah usai shalat teraweh nyaris tengah malam, semua tumbang. Ngejoprak di kasurnya masing-masing. Apalagi si kuteh yang kecapean jalan seharian di hari pertama puasa. Kebetulan malam itu saya belum ada rasa kantuk. Jadinya kutak-ketik n ngeblog. Jam satu ngeposting, lalu masuk dapur deh. Setelah siap, baru ngebangunin pasukan. Sahur… sahur…

Hari ketiga dan keempat sahur, weekend, kan? Tanpa ada pengaturan jaga, giliran si bapak yang kebetulan begadang. Dua hari berturut-turut kami dibangunin si bapak.

Hari kelima puasa, giliran dua anakku yang begadang. Kebetulan si adik menghadapi ulangan umum mulai hari Senin. Jadi si kakak nemenim dia belajar dengan cara melempar pertanyaan, si adik menjawab, terus dan terus begitu. Keduanya terjaga untuk belajar. Sedangkan saya tidak masuk kamar. Tapi tidur di sofa menemani mereka yang belajar di ruang tengah. Pukul satu lewat, saya dibangunkan oleh keduanya. Sahur…

travelodge hotel

Setelah shalat subuh, seperti biasanya, semua tumbeng, ngejoprak di kasurnya masing-masing.
Paginya saya bangun duluan, seperti biasa. Disusul di bungsu dan bapaknya. Tak lama, keduanya merapikan diri, selanjutnya pergi beriringan, yang satu sekolah yang satu ngantor.

Tadi pagi si bungsu sempat khawatir. Duh, kayaknya ulangan kali ini bakal berat. Puasa pula, Dede takut gak kuat, mam.

Jangan khawatir, nak. Teriring doa mamih buat kamu. Semoga Allah SWTmemberikan kekuatan. Aamiin YRA.

*Cerita biasa, Ramadan hari kelima.

Published by

Rosi

Rosi Meilani content creator Channel Youtube Rosi Meilani | Citizen Journalist | Guide Jalan-Jalan London & Inggris | Vloger | Blogger | Tinggal di Inggris sejak 2007.

19 thoughts on “Juru Bangun”

    1. Ya.. itupun terbentuk gak sengaja om 😀
      Gegara di hari pertama si sulung begadang, hari kedua saya yg begadang, hari ketiga bapaknya…
      Lah, jd kepikiran untuk meneruskannya sampai akhir ramadan nih kyaknya.
      Itupun kalo ga ada yg tumbeng di tengah jalan sih 😀

Leave a Reply to Emakmbolang Cancel reply