Gudeg Wijilan, Kini Dalam Kemasan Kaleng

Jika menyebut kata Yogya, apa yang pertama kali kamu pikirkan?

Kalau saya sih, Yogya itu… tenang di hati, meski panas tapi ngangenin. Adat tradisinya masih kental. Kraton, ramah, batik, berseni, Malioboro. Dan… Gudeg! Ke Yogya tanpa menyantap gudeg itu… rasanya kurang gimana… gitu.

Asal-muasal gudeg itu sendiri ada beberapa versi. Konon katanya (hasil BW) pada jaman perang, ada prajurit yang kebagian tugas masak buat pasukan. Bahannya dari nangka muda, diberi bumbu, gula merah dan santan. Di saat itu, ia ketiduran. Bangun-bangun 5-6 jam kemudian. Ia dapati, sayur ini nyaris mengering.

Ternyata, setelah diicip-icip rasanya enak juga. Ya iyalah pasti enak. Nangkanya jadi nyerep bumbu. Santan yang mengental nyaris mengering itu bikin gudeg jadi legit. Nah, sejak itulah gudeg lahir dan banyak dikonsumsi orang hingga kini.

Jadi, letak enaknya gudeg itu berasal dari proses pembuatannya. 5-6 jam gituloh. Wah, saya mah gak bisa ngebayangin masak selama itu. Kalau travel, udah nyampe mana kali tuh 😀

Kalau bikin gudeg sendiri tuh, bukan hanya perlu waktu banyak. Tapi juga perlu energi banyak (listrik/gas). Karena pembuatan gudeg tradional menggunakan slow cooker dengan cara menggunakan tungku bambu dan sejenisnya (pokonya slow gitu deh).
Nah, saya pun pernah bikin pula. Cuman pake slow cooker listrik. Hadeuh.. bo.. lamanya minta ampun. Bikin dikit nanggung, bikin banyak anak-anak gak suka. Walhasil  itu gudeg keluar masuk kulkas cukup lama.

Yaudah deh, sejak itu saya blom bikin gudeg lagi. Kalau kamu? suka bikin gudeg juga, gak? Ah, klo di tanah air mah tinggal beli aja kali ya? 😀  daripada repot-repot bikin.
Soalnya, diitung-itung, beli seporsi lebih murah ketimbang bikin sendiri. Lain soal kalau bikinnya buanyak untuk acara makan-makan misalnya, itu baru worth it.

Gudeg Yogya = Wijilan.

Wijilan apa sih? Wijilan itu adalah nama sebuah jalan dekat komplek keraton Yogya. Sejak taun 40’an di sana sudah ada kedai gudeg. Saking enaknya dan saking banyak yang suka, kedai-kedai itu tumbuh banyak seiring permintaan pasar. Makanya, kawasan itu disebut sentra gudeg.

Klo kamu pas travel ke Yogya, mampir ke sana deh. Nikmati gudegnya, rasakan suasananya. Rangkaian travel keliling Yogya pun jadi sempura dengan wiskulnya . Di sana ada gudeg Bu Lies yang berdiri lebih dari 20 taun yang lalu.

Tepatnya Jalan Wijilan 5A-5B. Oiya, kedai gudeg Bu Lies juga ada food courtnya Mall Malioboro. Kali aja pas kamu lagi ngemall n laper, bisa langsung merapat  ke sana.

Dari sekian usaha gudeg Bu Lies, tempat yang paling luas dan paling nyaman adalah Pendopo Dhahar Bu Lies. Tepatnya di Jl. Gamelan no. 26. Phone: (0274)450164. Berjarak 500m dari sentral gudeg Wijilan. Di restoran berseting Jawa nan kental ini kamu bisa menikmati akses internet gratis sepuas hati. Asik kan?

Eh, di kedai gudeg Wijilan 5A-5B juga ada internet gratisnya juga sih. Cuman Pusat Gudeg Bu Lies di Pendopo Dhahar Bu Lies ini suasana jawanya lebih kental terasa karena dipengaruhi interior ruangannya. Tempat parkirnya juga luas. Jadi kamu lebih leluasa memarkirkan kendaraan di sini. Ketimbang di sepanjang Jalan Wijilan yang padat.

Pendopo Dhahar Bu Lies dan yang di Jalan Wijilan mulai buka jam 5 subuh sampai jam 11 malam. Sedangkan yang di food court Mall Malioboro  buka jam 10 siang sampai tutup Mall. Untuk memenuhi keperluan konsumen, semua gerai/kedai Bu Lies buka 24/7. Termasuk hari libur nasional dan hari raya keagamaan. Khusus Idul Fitri dan Idul Adha buka agak siang.

Selain dimakan di tempat, Bu Lies menyediakan gudeg kendil yang gudeg besek. Maksudnya gudeg dalam kemasan kendil dan besek. Harganya bervariasi tergantung campurannya. Mulai dari 40 ribu sampe 200 ribu.

Karena gudeg berbahan blondo/minyak kelapa, maka rentan basi jika lebih dari 24 jam. Terutama gudeg basah. Jadi, gudeg itu ada dua tipe. Gudeg basah alias nyemek-nyemek. Sama gudeg kering. Gudeg kering emang lebih tahan lama dibanding gudeg basah. Tapi teuteup aja sih, gak bisa lebih dari 2 hari (room temperature).

Gudeg Kaleng Bu Lies

Untuk mengantisipasi ketahananlamaan gudeg, Bu Lies berinovasi. Sejak empat taun lalu Bu Lies memproduksi gudeg kalengan. Dengan label Gudeg Wijilan Bu Lies. Proses pengalengan ini dilakukan di pabrik pribadinya di Jl. Sorosutan no. 16, Yogyakarta.

gudeg kalengan
gudeg wijilan bu lies kemasan kaleng

Isi dan rasa gudeg kalengan ini sama persis seperti yang dijual di kedai Bu Lies lainnya. Konten bumbunya pun sama. Tanpa MSG, tanpa zat kimia dan tanpa bahan pengawet. Gudeg wijilan Bu Lies mengantongi sertifikasi halal dan BPOM.

Ketahanlamaan gudeg kaleng Bu Lies ini tertelak dari sistem pengalengannya yang sempurna sehingga Gudeg kalengan Bu Lies ini bisa tahan satu tahun sejak proses pengalengan.

Harga dan Pemesanan

Isi gudeg kaleng Bu Lies sangat komplit. Berupa gudeg nangka, krecek, tahu, tempe dan telur. Beratnya 300 gram. Cukup untuk 3 orang. Cara menghidangkannya gampang banget. Buka kalengnya, letak di piring, masukin microwave. Udah deh, siap santap.

Kalau gak punya microwave, gampang juga. Masukin aja kalengnya ke dalam panci yang telah dikasih air panas mendidih. Tunggu sekian menit sampai kira-kira gudegnya hangat (metoda ini cocok banget buat kamu yang lagi kemping). Atau, bisa juga direbus bentarrrr.. aja (diangetin), bisa ditambah air dikiiitt… banget biar ngak mengering.

Karena ketahanlamaannya dan kepraktisannya itu, Gudeg Kaleng Bu Lies sangat cocok untuk dijadikan oleh-oleh. Terutama buat kami, WNI yang bermukim di luar negeri 😉 Kerinduan akan legitnya makanan tradisional khas Yogyakarta ini pun bisa memuaskan lidah dan perut anda.

Gudeg Kaleng Bu Lies juga praktis dibawa kemping. Ataupun di stok di rumah. Jadi, buat kamu yang tinggal di luar kota Yogya, kalau mau gudeg Wijilan gak usah jauh-jauh ke Yogya, kan? Tinggal buka aja kalengnya, angetin. Makan deh.

Oiya, klo kamu pengen saat ini juga, gak usah pergi ke Yogya, pesen online aja. Bisa hubungi nomor berikut ini: 081567878777. Kalau beli 10 gratis 1. Kalau beli 20 gratis ongkir (Pulau Jawa)* Bilang aja, aja sama masnya nomor di atas, informasinya ini tau dari rosimeilani.com 😀 Buat yang mau jadi Reseller cocok nih.

Oiya, ada informasi tambahan. Klo beli gudeg campur, saya suka minta bonus krecek. Saya sukaaa.. banget kresek pelengkap gudeg ini. Bumbunya nyerep. Bu Lies emang paham bener sama kesukaan saya, 😀 Barangkali, langganannya Bu Lies banyak yang seperti saya juga.

Karena Bu Lies baik hati, makanya beliau memproduksi krecek kalengan juga. Mantap kan? Ukuran kemasan dan harganya sama dengan gudeg kalengan. Silahkan icip deh.

Sesi icip-icip

Saya tau semua yang baca artikel ini pernah makan gudeg. Kalau ada yang belum? wah ter-la-lu 😀 Walaupun let say semua pernah makan gudeg atau mungkin ada gudeg lovers, teuteup saya sediakan sesi icip-icip.

Untuk GA kali ini, saya sediakan 3 paket Gudeg Kaleng Bu Lies, yang masing-masing berisi 3 Gudeg Kaleng Bu Lies. Angka tiga ini sesuai denga filosofi tiga titik yang terdapat dalam gambar kendil logo Gudeg Bu Lies. Cara mendapatkan berikut ini

  • Jawab pertanyaan ini: Di jalan apakah Pendopo Dhahar Bu Lies berada?
  • Jawaban diketik di kolom komentar postingan ini.
  • GA dimulai sekarang, Senin, 30 Maret 2015 sampai Kamis, 2 April 2015 jam 12 malam.
  • Pengumuman pemenang dilakukan hari Jumat, 3 April 2015.

* ketentuan ini berlaku selama masa promosi

 

Renyahnya Pie Susu Bli Man

Jadi, setelah saya posting pie susu yang super leker beberapa hari lalu, rupanya ada yang kepengen juga. Akhirnya dikontaklah Bli Man untuk sekotak Pie yang bikin nagih rasa itu.

Begitu dipesan dari Bandung, Pie langsung dibuat. Home made bo. Selasa, Bli Man ngabarin kalo itu Pie sudah menuju JNE. Dan, setelah menyebrang pulau, Kaminya si Pie tiba dengan selamat di Bandung.

Hari gini, ya, bo?
Apa-apa, tinggal pesen aja. Biar kata beda pulau.
Ckckck.. gak kebayang klo kita dibalikkan ke jaman 30 thn lalu 😀
Mau oleh-oleh Bali? yang harus ke Bali. Atau nitip sama orang yang mau maen ke Bali.

“Enak, teh?” tanya saya.
Kakakku bilang, “Ehmm.. ngeprul, enak pisan.”
(ngeprul = renyah, bahasa Sunda).

Kata kakaku, itu bungkus paketnya Pie Susu Bli Man pake bubble warp. Rapi banget ngemasnya. Mungkin karena itulah, kardus si Pei Susu itu utuh rapih tak bernoda lecet.

“Itu, ya, pas si De Fadil, pulang sekolah. Pienya langsung dibasmi, tan,” kata kakak saya.
“Enak, Dil?” tanya saya.
“Banget, Tan,” katanya.

Emang ngak enek, makan banyak-banyak gitu? tanya saya sama mamihnya.
Ngak tuh, kata kakak saya.
Meskipun abis banyak juga gak bikin enek.
Dia pan udah pernah beli Pie Susu waktu liburan ke Bali dulu. Tapi yang ini rasanya beda.
“Yang ini lebih leker, pake banget, tan,” kata kakakku lewat FB.

“Tuh liat Dudil lagi ngebasmi.”
“Mana fotonya, teh?” tanya saya.

pie susu bali
pie susu oleh-oleh bali

Dan inilah penampakannya. Ntu anak sama mamihnya disuruh mandi dulu gak ngegubris malah pegang kardus Pie Susu Bli Man,

Itu bocah saking sukanya, sekali makan abis 4. Dia mah kan cheese lover. Jadi semua pie susu rasa keju dilahapnya. Klo kakaknya yang kedua, lebih suka yang kismis. Sedangkan yang sulung lebih suka yang original. Trus, sisanya buat mamih-papihnya. Tak lupa, Bi Ati, ART, ikut menikmati.

Jadi, Pie Susu Bli Man satu kotak isi 35 pcs, 5 aneka rasa itu, pas banget untuk semua anggota keluarga. Lengkap pilihan rasanya, lengkap lekernya.

Buat kamu yang mau pesan juga, kontak aja Bli Man. Dia mah responnya cepet.

Ya, udah, gitu aja. Selamat berakhir pekan bersama keluarga tercintah. Muacchhh…

GA, Rendang Restu Mande

rendang kemasan
Rendang kemasan restu mande

Met pagi bro n sist.
Makasih udah ikut ngeramein bagi-bagi Rendang Kemasan dan Bumbu Padang Restu Mande di link berikut ini.

Buat peserta non bloger, boleh ikutan juga. Asal, cantumin nama jelas (jangan anonymous). Sertakan juga akun sosmed kamyu (paling enggak, FB atau twitter). Supaya namanya bisa dicatet. Trus klo kamyu berkesempatan menang. Identitasnya jelas. Klo cuman nulis nama doang, ntar bisa diaku orang 😉

Nama-nama peserta yang nantinya akan diundi, saya apdet di sini, ya..

  1. Ichanastasia
  2. Yulia Sari
  3. Elisa Koraag
  4. rahmiaziza
  5. citramanica
  6. nengwie
  7. Wahyudi
  8. Vhoy Syazwana
  9. Uncle Seronok
  10. Jade Ayu
  11. Asri W. Ma’rufah
  12. iilajah
  13. susanti dewi
  14. iis iswati
  15. rizka
  16. Ratih wiharni
  17. Ceria Wisga
  18. danie
  19. @_menikdp
  20. Melly Feyadin
  21. rika kiora desrina
  22. siti latifah
  23. Eni Lestari
  24. Arinta Setia
  25. Virgorini Dwi Fatayati
  26. bunda raka-alya
  27. dessy suwanti
  28. yani karyani
  29. helda mamoy
  30. rinasusantiesaputrar
  31. mamih.ajah44@gmail.com
  32. Lisa D. Kayanti
  33. riesa tresnayanti
  34. Inge Susanti
  35. dede
  36. Ila Rizky Nidiana
  37. maya ummu azka
  38. Dwi Puspita
  39. Uniek Kaswarganti
  40. Ika Koentjoro

 

Gratis Rendang Kemasan Restu Mande

Lagi kangen Bandung euy…
Suasananya, sanak saudara, ritme kegiatan, rutinitas harian, hangatnya, terutama…. makanannya 😉

Dulu, kegiatan harian saya, salah satunya adalah ojek ternak, alias jadi tukang ojek nganter-nganter anak. Yang satu SD, yang satu SMP. Dua-duanya ada kelas bimbel/les.

Kami tinggal di Kircon. Si Sulung sekolah di Jalan Samoja, dua tempat lesnya berada di Jalan Katamso. Si bungsu sekolah di daerah Kircon, tempat lesnya masih sekitar Kiaracondong juga.

Kegiatan pagi hari, ngurus keperluan anak-anak, sarapan praktis. Anak-anak udah cakep, siap! cuusss…

Setelah keduanya nyampe sekolah. Kadang saya kongkow-kongkow sama sesama mamah pengantar. Kadang langsung ke pasar, pulang ke rumah, bebenah. Kadang masak, kadang enggak. Klo masak pun paling yang praktis-praktis aja. Maklum, diburu waktu n gak pake ART pula.

Lepas siang, mamih ngojek lagi. Jemput si bungsu, jemput si sulung, anter les sana-sani.
Kegiatan wara-wiri itu kandang membuat saya tak sempat memasak properly. Soalnya, saya pikir tak ada suami juga (udah duluan tinggal di Inggris). Yang penting, saya masak yang praktis dan sehat buat anak-anak. Kadang, kalau saya terlalu letih, saya kasih mereka makan diluar (heuheu.. kesannya kayak anak ayam dikasih pakan, makan di pekarangan) 😀

Tau sendiri dong? jenis masakan anak-anak tuh kadang ngak bikin lidah bergoyang. Standar goyang lidah buat saya tuh, yang puedes, gurih, spicy, kaya bumbu gitu…. Pokoknya makanan yang nendang gitulah.

Makanya, di saat jam-jam kagok antar jemput itu saya suka makan di luar. Dari sekian banyak tempat makan, saya paling suka mampir di RM Padang.

Alasan pertama, karena layanannya cepat. Pilih-pilih.. makan deh.
Alasan kedua, RM Padang, ramah di kantong.
Alasan ketiga, karena saya gak bisa bikin masakan Padang.

Tau sendiri kan, bikin masakan Padang itu makan waktu, perlu bumbu/rempah banyak, dan sebagian rempah itu sulit di dapat. Kurang satu-dua rempah aja, rasanya udah laen. Dan saya gak punya cukup sabar, gak capable dan gak punya cukup waktu.

Klo bikin sedikit,  waktu, kesabaran, tenaga yang dikeluarkan sama aja dengan memasak dalam jumlah banyak. Klo bikin banyak? siapa yang ngemakan? Yaudah, mlipir aja ke RM Padang. Tinggal tunjuk 1 atau 2 menu plus gule nangka, daun singkong, sambel ijo. Udah deh. Makyus.. makan lahap.

Dua menu pavorit saya adalah gule tunjang n rendang sapi. Kebayang gak sih, itu bikin kikil yang asalnya kerasnya minta ampun jadi super lembut gitu. Kuah santannya yang kuning kemerahan, kental, gurih. Wadauuu sakauuuu…

Duh, jadi pengen langsung pake helm, jaket kulit n nunggangin si Mio, wuusss… 😉
Andai waktu bisa diputar ke masa dlapan taon yang lalu. Lalu balik lagi ke masa kini 😀

Nah karena salah satu jalur ojek saya Kircon-Katamso, saya suka nyangkut di RM Restu Mande. Soalnya dua tempat les anak saya lokasinya tak jauh dari sana. Menu yang saya pilih seringnya gule tunjang sama rendang sapi. Bumbu rendangnya manteup bangeut. Sumpeh, saya ngak bisa bikin dua menu itu di rumah dengan rasa yang sama persis. Jangankan sama persis, beda-beda tipis pun tidak. mungkin perbandingannya 11-44 😀
Bukan 11-12, yak?

Ngerasa ngak, selain orang Minang, seperti saya, jika memasak rendang, rasanya pasti sedikit beda. Atau mungkin beda jauh dari rendang asli Padang. Entah mengapa, rasa otentik rendang Padang biasanya lahir dari tangan orang Padang itu sendiri.

Itulah sebabnya, mendingan saya beli aja 😀 Lagian, dengan keluar uang 7 ribu, lidah udah bergoyang, perut pun kenyang (tu harga 8 taun lalu, bo). Kalau sekarang, harganya Rp. 16.500 ajah.

Sekarang saya tinggal di negeri seberang. Tak ada lagi acara mlipir-mlipir ke RM Padang.

Tapi, untungnya, sekarang ada kabar gembira!

Rumah Makan Restu Mande langganan saya itu berinovasi bikin Rendang Kemasan. Well, dari taun 2011 sih… sayanyah ajah yang kudet 😛

restu mande1

Rendang Kemasan Restu Mande ini rasanya otentik, karena lahir dari tangan ahli dan berpengalaman di bidangnya.

Demi menyajikan kepuasan konsumen Restu Mande mengantongi 4 sertifikat. Sehingga konsumen tidak perlu was-was dengan kualitas produk Rendang Kemasan Restu Mande. Adapun sertifikasi itu adalah:

  1. Sertifikasi halal dari MUI.
  2. Sertifikasi Makanan Sehat, hasil uji lab. Dinas Kesehatan.
  3. Sertifikasi Analisa Umur Simpan hasil uji lab. Fakultas Tehnik UNPAS.
  4. Sertifikasi Fakta Kandungan Nutrisi hasil uji lab. Fakultas Tehnik UNPAS.

Dari hasil uji tersebut di atas, terbukti Rendang Kemasan Restu Mande halal, berkualitas, memiliki kandungan nutrisi yang baik, serta tahan lama. Untuk rendang sapi, memiliki umur simpan lebih dari satu tahun sejak tanggal kemas.

Yang menjadikan Rendang Kemasan pertama di Indonesia ini lezat karena Restu Mande menggunakan bahan baku berkualitas. Memasukkan 25 jenis bumbu/rempah yang fresh. Tanpa MSG, tanpa pengawet.

Rendang Kemasan Restu Mande terdiri dari rendang sapi dan rendang fillet ayam. Dengan dua kemasan. Yaitu kemasan 300 gram berisi 5 potong daging. Dan kemasan 125 gram berisi 2 potong daging.

Rendang Kemasan Restu Mande memiliki dua tingkat kepedasan. Yang original, cocok untuk anak-anak. Sedangkan satunya lagi lebih pedas. Cocok untuk orang dewasa.

Rendang Kemasan Restu Mande cocoknya buat apa aja sih?

  • Cocok buat ibu-ibu yang sibuk. Ingin makan rendang bersama keluarga di rumah tapi tidak capable tak punya banyak waktu untuk memasaknya.
  • Cocok untuk sajian istimewa. Seperti menjamu tamu dengan cara praktis tapi “wah” Ataupun untuk kesempatan lebaran.
  • Cocok dijadikan bekal traveling ataupun kemping.
  • Cocok untuk bekal haji ataupun umroh.
  • Cocok dijadikan oleh-oleh. Terutama bagi saya dan teman-teman perantau yang tersebar di seluruh penjuru dunia. Kalau ada teman yang kebetulan mudik, ataupun pas kamu mudik, jangan lupa borong Rendang Kemasan Restu Mande yang banyak, yak!

Ngomongin soal dijadikannya Rendang kemasan sebagai oleh-oleh perantau di luar negeri, memang itulah awal mulanya Rendang Kemasan ini lahir. Karena memang dulunya, langganan Restu Mande suka membeli rendang untuk dibawa di luar negeri. Juga untuk bekal untuk umroh dan haji.  Dari situlah Pa Amril dan Bu Nenden berinovasi agar Rendang lebih Go Internasional.

Sayangnya, untuk saat ini, ekspor Rendang Kemasan Restu Mande masih tertahan kendala larangan export daging olahan‎. Padahal banyak permintaan ekspor resmi.  Untuk menjawab kebutuhan itu, lagi-lagi Restu Mande berinovasi.

Kini, Restu Mande memproduksi Bumbu Padang Restu Mande.

restu mande1

Jadi, walaupun Rendang Kemasan Restu Mande belum bisa memenuhi pasar ekspor. Setidaknya, Bumbu Padang Restu Mande dululah yang Go Internasional.

Bumbu istimewa ini berbahan rempah pilihan. Rasanya pas di lidah. Bumbu Padang Restumande sangat mudah untuk diolah. Anda tinggal mengikuti resep dan petunjuk yang tertera dalam kemasan. Seketika, hidangan khas Padang pun tercipta di dapur Anda. Sesuai dengan taglinenya: Hidangan Padang Asli dari Dapur Sendiri.

Bumbu Padang Restu Mande memiliki 7 varian. Yaitu: Bumbu Rendang, Bumbu gulai cincang, Bumbu gulai ayam, Bumbu gulai ikan/kepala kakap, Bumbu gulai tunjang/kikil, Bumbu bakar, Bumbu asam pedas.

Bumbu Padang seberat 150 gram ini dapat digunakan untuk 800 gram daging sapi/daging ayam/ikan.

So, buat kamyu yang tinggal di luar negeri, stoklah Bumbu Padang Restu Mande ini di dapurmu. Begitu kangen makanan Padang, keluarin deh tuh Bumbu Padang Restu Mande. Cocok pula nih buat acara kongkow-kongkow bersama sesana teman WNI ataupun bersama teman bulemu itu. Boleh juga tuh kasih 1 atau 2 bungkus sama teman bulemu itu. Biar makanan padang lebih Go Internasional.

Tentu saja hadirnya Rendang Kemasan Restu Mande dan Bumbu Padang Restu Mande ini bukan hanya buat kami yang tinggal di luar negeri. Tapi juga buat kamu yang tinggal di seluruh pelosok tanah air.

 Rendang Kemasan Restu Mande dan Bumbu Padang Restu Mande ini tersebar di 90 titik keagenan di Indonesia.

Buat yang di Jakarta, kamu bisa mendpatkan Rendang Kemasan Restu Mande di Kem chicks Kemang dan Kem chicks Pacific Place. Itu loh.. supermarketnya milik alm. Om Bob, tempat belanjanya para ekspatriat. Keren kan? Rendang sejejeran sama produk manca negara. Oiya, kan rendang menduduki urutan atas 50 kulineri terlezat sedunia. 😉

Rendang Kemasan Restu Mande dan Bumbu Padang Restu Mande ini juga bisa anda dapatkan di jaringan supermarket Yogya dan Griya.

Restu Mande sering ikut serta dalam kegiatan pameran, baik di dalam negeri, maupun di manca negara. Diantaranya pernah meramaikan pameran Malaysian International Halal Expo pada tahun 2011-1014. Tongtong Fair di Belanda, pada Juni-Juli 2014. Pasar Senggol di London pada 20 Desember 2014.

 Makan di tempat
Kalau kamu pas lagi main ke Bandung, atau memang kamu orang Bandung asli, kamu bisa menikmati rendang Restu Mande di dua tempat ini:
  • Jl. Brigjen Katamso No 64 Belakang Pusenif ABRI. Phone 022 7237360.
  • Jl. AH Nasution no 59, depan Kantor Pos Ujungberung Bandung. Phone 022 7836129.

Kalau kamu makan di Rumah Makan Padang Restu Mande cabang Ujung Berung, sepertinya kamu bakal betah berlama-lama di sana. Karena tempatnya nyaman, interiornya keren. Dan asyiknya lagi Plus layanan internet gratis. Mantaf, kan? sambil menyantap rendang yang makyus, sambil ngeblog, kece gak tuh? 😉

Untuk kemudahan konsumen, Restu Mande menyediakan layanan pemesanan online. Silakan kontak imel dan WA berikut ini: info@restumande.com atau WA berikut ini +62 811229004

Gimana, mau coba yang mana? Rendang Kemasan atau Bumbu Padang.

Buat yang bentar lagi mudik, atau yang mau balik ke perantauan, atau yang mau traveling, pergi haji/umroh, atau kamu yang tidak punya banyak waktu di dapur, siapapun itu, buruan dibeli.. dibeli.. dibeli.. rendang kemasan dan bumbu padangnya, kaka….. 😉

Icip-icip asyik

Seperti postingan sebelumnya, di akhir jurnal ada sesi icip-icip produk nih. Asik, gak?

Mau Rendang Kemasan dan Bumbu Padang gretongan?
Pasti jawabannya mauuu… 😀

Baiklah, Karena owner Restu Mande baik hati banget. Beliau mau bagi-bagi rendang kemasan dan bumbu padang untuk 3 orang bloger yang rajin mantengin rosimeilani.com 😀

Caranya?

Hmm… aturan kuisnya pegimane ye?

Oiya, sebutkan ukuran nomor sepatu saya? 😛
*&^*(£%)^
Becanda dink…..

Pertanyaannya adalah: Ada berapa varian/jenis Bumbu Padang Restu Mande.

Jawaban tulis di kolom komen. Seperti biasa, kita kocok arisan, hahaha..
Panitia lomba yang kurang kreatif 😀

Intinya sih, karena saya dan Restu Mande baik hati, klo niat ngasih ngak usah dibikin ribeud 😉

Kuis ini berlaku mulai hari ini, Kamis, 26 Maret 2015 sampai Senin, 30 Maret 2015, jam 6 sore WIB. Pengumumannya hari Rabu, 1 April 2015.

3 orang pemenang berhak mendapatkan satu paket bingkisan berupa 1 satu dus Rendang Kemasan Restu Mande @300 gram dan 1 bungkus Bumbu Padang.

Kuis ini berlaku buat semua bro n sis di seluruh penjuru dunia. Dengan catatan, jika anda yang memenangkan kuis, hadiah dikirimkan ke alamat di Indonesia.

Gimana? jelas semuanya? jelas dong ya…

Ayok, buruan jawabannya tulis di bawah postingan ini.

Makasih bro n sist… 😉

Sekilat inpo:
Agar nama kamyu bisa diikursertakan dalam pengundian hadiah, maka mohon tulis nama jelas (jangan Anonymous). Selain bloger, sertakan pula link ID Sosial media anda. Bukannya apa-apa ya, bro n sis. Klo Anonymous kan tanpa nama. Yang pake nama tanpa identitas sosmed pun klo bikin sulit saat kamyu jd pemenang, nanti banyak orang yang bisa mengklaim nama yang sama seperti nama kamyu. Ya, kan, say? 😉