Mewawancara Dubes RI untuk Inggris itu…

Mewawancara Dubes RI untuk Irlandia dan Britania Raya itu …

Sabtu siang kami dari Worcester sengaja travel ke Bristol untuk menghadiri Bristol Indonesian Society Gathering. Tiba di sana, acara yang mengusung konsep pentas seni budaya Indonesia sudah berlangsung. Parkiran sudah penuh. Terpaksa kami parkir di tepian jalan.

Dari kejauhan nampak pemuda-pemudi berkostum Indonesia Timur berbaris rapih di samping gedung pertunjukkan. Oh, rupanya mereka bersiap-siap pentas. Ah, nuansa Indonesia terasa sudah. Tak sabar rasanya, ingin segera masuk.

Setelah masuk, beberapa tarian telah disajikan. Pengunjung tidak hanya duduk manis, tapi saling sapa bercengkrama. Obrol-obrol ini-itu. Kalau kami berkumpul, ya gitu deh. Banyak pula pengunjung yang antri jajanan/makanan Indonesia. Emang event seperti ini tak lepas dari acara bazaar. Acara selengkapnya bisa dibaca disini.

Setelah sapa sana-sapa sini, maklum selebritis 😛 saya menuju bagian depan. Nampak Bapak Duta Besar Indonesia untuk Irlandia dan Britania Raya, Bapak Teuku Mohammad Hamzah Thayeb beserta istri telah duduk manis menikmati sajian tarian.

Saat jena tarian, suara tidak terlalu bising, saya hampiri beliau.
“Maaf, pa, bapak masih lama di sini?”
(Ini bukan pertanyaan kurang ajar, karena saya tahu pa Dubes acaranya padat) 😀
Seperti yang saya duga, beliau melirik jam tanggannya, lalu berkata, kurang lebih:
“Sepertinya masih ada waktu satu jam lagi,” jawabnya ramah.
Tuh kan… 😉
“Kalau begitu, boleh saya mewawancara bapak?” lanjut saya.
“Oh, boleh..boleh.. ayok,” ajaknya.
“Tapi, pa, di sini agak bising,” ucap saya sok ngatur 😀 karena saya tahu sebentar lagi akan dimainkan pertunjukan lainnya.
“Oh, kalau begitu, dimana?” tanya Pak Dubes memberikan sinyal.
“Kita di luar saja, yuk, pa?” ajak saya sambil nunjuk kiri-kanan blom tahu pasti mau ambil tempat dimana. Sepersekian detik saya memutuskan, “Sebaiknya, di sana saja, yuk, pa?” lagi-lagi saya sok ngatur 😀
“Ayok… ,” beliau pun beranjak mengikuti langkah saya.

Di samping gedung yang tadi saya saksikan para penari bersiap diri itulah kami mengambil tempat untuk wawancara. Kebetulan Bu Enggi selaku pengagas Bristol Indonesian Society tengah berada di sana. Sekalian saya mewawancarainya.

Take I
Pak Dubes membelakangi tembok. Rupanya posisi itu melawan matahari.
“Maaf, pa, sepertinya posisi di sini tidak bagus. Bisa pindah ke sebelah sana!” ujar saya, heuheuheu.. dipikir-pikir.. saya kurang ajar juga ya.. nyuruh-nyurug Dubes 😀

Take 2
“Oh, baiklah. Di sini, ya?” ujar beliau dengan santainya.
“Jadi, begini…,”
Tetiba, seorang ibu yang datang menghampiri untuk mengambil foto Pa Dubes. Okey, baiklah.. jeprat-jepret-jeprat-jepret. Ketika wawancara akan dimulai lagi. Ibu lainnya mengasongkan Hpnya. Foto juga dong… Okedeh.. jeprat-jepret-jeprat-jepret. Sudah ya, kaka…. 😀

Take 3
Baiklah, kita mulai wawancaranya.
“Ebentar, ini hp nyala gak sih, ko gelap keliatannya,” dalam ati. Waktu itu matahari cerahnya pool, kena layar HP pula. Sebentar saya mlipir ke sisi gedung yang gak kena matahari. Oh.. ternyata nyala, okesip.

Take 4
Baiklah, kita mulai sekarang.
“Ebentar, mak, ini kamera shootnya posisi on gak sih,” lagi-lagi si kamera tampak gelap.
“Eelah, mak.. sini..,” Mak Enggi ambil alih Hpku trus mlipir ke dalam gedung yang tak kena sinar matahari. “Ini  udah on, mak.”
Baiklah..

Take 5
“Jadi begini pa, saya Rosi freelance writer mau mewawancara bapak untuk ditayangkan di NetCJ, atau liputan warga, bla..bla.. bla…”
Kalimat itu udah saya susun rapi di dalam kepala. Tapi apa yang terjadi?.. ni bibir blibettt… bangets.
Masa nyebutin posisinya beliau aja salah 😛
“…. Duta Besar Inggris untuk Indone…..”
Duh! doi geleng pala pelan sambil senyum-senyum manis :D. Ciyus, nervous saya. Dan beliau pun meralat pelan, nyantei gitu deh..
“… Duta Besar Indonesia untuk Irlandia dan Britania Raya…,” sambil doi ngomong pelan, eike ngikutinya pelan juga, ampun dah!
Pertanyaan selanjutnya, bla..bla.. bla.. sesekali Bu Enggi, selaku pemangku hajat menambahkan.

DUBES RI Untuk Inggris
Duta Besar Indonesia untuk Irlandia dan Britania Raya, Bapak Teuku Mohammad Hamzah Thayeb

Baiklah setelah, beberapa menit wawancara sok resmi, hp dimatikan. Udah gitu kami ngobrol-ngobrol bentar deh. Nah tuh, klo ga pake acara rekam-merekam mah ya biasa aja bibirku nga blibet.

Foto diambil di kediaman Duta Besar Indonesia untuk Irlandia dan Britania Raya, Bapak Teuku Mohammad Hamzah Thayeb, Halal Bihalal, lebaran tahun lalu (2014).
Abaikan yang  sebelah kiri! 😀

Mengenai Bapak Dubes yang satu ini, saya salut banget. Orangnya baik, ramah n gak jaga jarak sama warga. Saya sering banget bertemu dengan beliau, tapi baru kali ini saya berkesempatan mewawancarainya secara resmi gini.

Ketika saya ngusun video-video liputan, saya senyum-senyum dengerin suara saya yang cempreng dan blibet ini. Tapi apa dikata, ini anugrah 😛 Baiklah, video sudah disusun. Semula durasonya 4 menit, saya potong sana-sini jadi 3.44. Sebenernya buat NETCJ itu sekitar 2-3 menit, katanya. Tapi ya sutralah.. toh nanti juga diedit sama mas/mba editornya.

Hari minggu (kepotong acara blanja, jalan, masak, makan, dan ini-itu) saya otak-atik itu cuplikan-cuplikan video, akhirnya selesai tengah malam. Pas jam 00.10, barulah saya kirim videonya. Itu udah masuk senen dong ya..

Hoammm… ngantuk, bobok.

Bangun subuh, baca message masuk. Eh? Video CJku tayang sekarang jam 10-11 WIB. Ya.. saya baca messagenya jam lima kurang. Wah.. bentar lagi udahan dong, ya? (WIB-BST, beda 6 jam, WIB lebih cepat) Dan liputan CJ ku itupun terlewat.

Menurut informasi yang didapat, versi youtubenya biasa tayang 1-2 hari kemudian. Saya duduk manis dong..
Ini Rabu, dan saya penasaran pengen liat penampakan Video CJku, kutanyalah redaksinya. Silakan diliat di Youtube. Eh? udah adakah? Yeee.. ternyata udah diaplod 2 hari lalu lagee.. aka beberapa saat setelah tayangan langsung.

Dan inilah tayangannya.

Ehm.. dari durasi 3.44 menit dipangkas jadi 1.36. Oh, baiklah. Makasih Net TV…
Sekilat inpo (ga penting juga sih) 😛 Kontributor: Rosmery heuheu.. itu nama penaku dulu. Lengkapnya sih Rosmery Ashalba (Rosi Meilani Roslyani, Ade, Shiela n Alba) Nah tuh, serumah diajak semua 😀

Published by

Rosi

Rosi Meilani content creator Channel Youtube Rosi Meilani | Citizen Journalist | Guide Jalan-Jalan London & Inggris | Vloger | Blogger | Tinggal di Inggris sejak 2007.

12 thoughts on “Mewawancara Dubes RI untuk Inggris itu…”

Leave a Reply to Vhoy Syazwana Cancel reply